Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Inggris Didesak Akhiri Penjualan Senjata ke Arab Saudi

Sabtu 27 Feb 2021 13:59 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nidia Zuraya

Militer Arab Saudi. Ilustrasi

Militer Arab Saudi. Ilustrasi

Foto: EPA/STR
Intelijen AS menyebut Putera Mahkota Arab Saudi memerintahkan pembunuhan Khashoggi.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Inggris menghadapi seruan baru untuk mengakhiri penjualan senjata tak terbatas ke Arab Saudi. Hal ini menyusul rilis laporan intelijen Amerika Serikat (AS) yang menyimpulkan bahwa Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS) memerintahkan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi.

Badan amal, kelompok hak-hak sipil dan pihak-pihak terkait lainnya mengatakan, pengungkapan oleh intelijen AS membuat hubungan Inggris yang secara tradisional dekat dengan Riyadh menjadi berada di bawah tekanan. Badan bantuan Oxfam menilai bahwa Inggris harus menanggapi pendekatan yang semakin tegas seperti yang diambil pemerintahan Joe Biden. Biden mengatakan, bakal menghentikan penjualan senjata ke Riyadh yang dapat digunakan dalam perang berkepanjangan di Yaman.

Direktur Oxfam di Yaman, Muhsin Siddiquey mendesak pemerintah Inggris untuk melakukan hal yang sama dengan AS untuk menghentikan penjualan senjatanya ke Saudi yang memicu konflik di Yaman. "Lebih dari 12 ribu nyawa warga sipil telah hilang sejak dimulainya perang dengan kekejaman di semua sisi. Kami membutuhkan gencatan senjata segera untuk memastikan tidak ada lagi orang Yaman yang tidak bersalah yang terbunuh dan bahwa badan-badan kemanusiaan memiliki akses yang aman untuk memberikan dukungan yang mereka butuhkan," ujar Sidiquey seperti dikutip laman Guardian, Sabtu (27/2).
Ketua Konservatif dari komite pemilihan pertahanan Inggris, Tobias Ellwood mengulangi seruan yang dia buat agar Inggris mengikuti AS dalam menghentikan penjualan senjata terkait Yaman. "Laporan CIA tidak ambigu dalam kesimpulannya dan ini pasti akan memalukan bagi negara yang lebih luas," ujarnya.
Anggota parlemen tersebut meminta keluarga kerajaan yang berkuasa di Saudi untuk menanggapi dengan cepat sebagai tanggapan atas hilangnya kepercayaan internasional dari putra mahkota dan suasana budaya yang lebih luas yang memungkinkan pengambilan keputusan seperti itu tidak tertandingi. Kantor Luar Negeri mengatakan Inggris selalu menjelaskan dengan jelas bahwa pembunuhan Khashoggi adalah kejahatan yang mengerikan. Pihak Inggris juga telah menyerukan penyelidikan yang menyeluruh, kredibel dan transparan untuk meminta pertanggungjawaban mereka.
Juli lalu, Inggris menjatuhkan sanksi ekonomi kepada 20 orang yang dicurigai terlibat dalam pembunuhan Khashoggi. Namun, sama seperti dengan AS pada Jumat, Inggris telah menahan diri untuk tidak menargetkan putra mahkota secara pribadi.
Namun Inggris sebaliknya mempertahankan hubungan diplomatik dan militer yang erat dengan Riyadh, yang merupakan pengekspor senjata terbesar kedua ke negara itu setelah AS. Ketika penjualan senjata yang dapat digunakan dalam konflik Yaman dimulai kembali oleh Inggris musim panas lalu, setelah pengadilan memberlakukan peninjauan, terungkap bahwa bom, rudal, dan senjata lain senilai 1,4 miliar poundsterling telah diekspor ke negara Teluk tersebut.
Open Society Justice Initiative, sebuah kelompok AS mengatakan bahwa Inggris dan sekutu utamanya harus bergabung dengan AS dalam menjatuhkan sanksi pada bin Salman dan menangguhkan semua penjualan senjata ke Arab Saudi. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA