Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Sambut Olimpiade Tokyo, IOC Optimistis pada Seiko Hashimoto

Kamis 25 Feb 2021 09:06 WIB

Red: Muhammad Akbar

Presiden Panitia Penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020 Seiko Hashimoto berbicara di pertemuan Dewan Eksekutif Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang. (18/2/2021)

Presiden Panitia Penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020 Seiko Hashimoto berbicara di pertemuan Dewan Eksekutif Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang. (18/2/2021)

Foto: antara/reuters
Yoshiro Mori menunjukkan diri siap seutuhnya untuk mengemban tugas itu

REPUBLIKA.CO.ID, TOKYO — Pengalihan kewenangan dalam komite penyelenggara Olimpiade Tokyo dari Yoshiro Mori kepada Seiko Hashimoto berjalan mulus di mana Hashimoto menunjukkan diri siap seutuhnya untuk mengemban tugas itu, kata Komite Olimpiade Internasional (IOC) seperti dikutip Reuters, Kamis (25/2).

Hashimoto ditunjuk sebagai presiden komite penyelenggara Tokyo 2020 pekan lalu untuk menggantikan Mori sang mantan ketua berusia 83 tahun yang mengundurkan diri setelah memicu kemarahan akibat pernyataannya soal perempuan.

Hashimoto sudah menyampaikan pidatonya sebagai ketua komite penyelenggara Olimpiade Tokyo kepada Dewan Eksekutif IOC.

"Bersama laporannya dia bisa sudah menunjukkan bahwa dia mengetahui portfolionya bahwa dia sudah mengetahui semua seluk beluk organisasi ini," kata Presiden IOC Thomas Bach dalam jumpa pers virtual.

"Berlangsung transfer kekuasaan yang sangat mulus dalam komite penyelenggara itu. Dia telah menggarisbawahi prioritas strateginya, keselamatan, kesetaraan gender dan warisan Olimpiade ini."

Hashimoto harus mengawali kembali Olimpiade Tokyo yang semula dijadwalkan pada 2020 namun dimundurkan satu tahun gara-gara pandemi virus corona.

Jepang sudah memulai vaksinasi virus corona beberapa hari lalu sehingga menjadi negara G7 terakhir yang melakukan vaksinasi.

Lebih dari separuh perusahaan Jepang meyakini Olimpiade yang dimulai 23 Juli sampai 8 Agustus itu harus dibatalkan atau ditunda lagi.

Fakta itu terungkap dari survei lembaga think tank Tokyo Shoko Research pekan lalu yang menegaskan adanya keraguan atas kelangsungan acara olahraga utama itu.
 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA