Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

4 Profesi yang Banyak Digeluti di Masa Awal Islam 

Rabu 24 Feb 2021 20:05 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Nashih Nashrullah

Terdapat sejumlah profesi yang banyak digeluti era awal Islam. Ilustrasi Padang Pasir

Terdapat sejumlah profesi yang banyak digeluti era awal Islam. Ilustrasi Padang Pasir

Foto: Pixabay
Terdapat sejumlah profesi yang banyak digeluti era awal Islam

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA –  Islam memandang bahwa bekerja dengan menggeluti suatu profesi merupakan ibadah dan akan diganjar pahala. 

Dalam Islam, konsep ibadah tidak terbatas pada sholat, puasa, haji, dan sejenisnya. Semua pekerjaan, termasuk profesi kita, adalah sarana untuk beribadah jika dilakukan sesuai tuntunan Islam tentunya 

Di masa awal Islam, setidaknya ada empat profesi yang banyak dilakoni orang-orang kala itu. Berikut ini adalah empat profesi tersebut sebagaimana dilansir di laman Islamweb.

Baca Juga

1. Penjual kain dan pakaian

Orang-orang Arab menyebut pakaian yang dijual itu dengan sebutan bazz, sedangkan penjualnya disebut Bazzaaz. Saat itu ada pasar pakaian di Madinah.

Dari Abu Hurairah, dia berkata bahwa dia memasuki pasar bersama Rasulullah SAW. Lalu Nabi SAW duduk dan membeli celana panjang seharga 4 dirham...." (HR Ahmad, Ath-Thabrani, dan Abu Ya'la).

Di antara sahabat yang menggeluti profesi ini ialah Umar bin Khattab, Abdullah bin Umar, Utsman bin Affan, Abdurrahman bin Auf, Talhah bin Ubaidillah. Dahulu mereka rata-rata penghasilan hariannya yaitu 2.000 dirham. Sahabat lain yang berprofesi sebagai penjual kain dan pakaian adalah Suwaid bin Qais Al-Abdi. Pada dirinyalah Nabi SAW membeli celana panjang tersebut.

2. Penjahit pakaian dan kain

Penyebaran dan perluasan usaha ini meningkat seiring  dengan menyebarnya Islam, terutama setelah umat Islam hijrah ke Madinah. Dalam hadits riwayat Bukhari, disebutkan: 

"Seorang penjahit memanggil Nabi Muhammad SAW untuk memakan makanan yang telah disajikan untuk Nabi SAW. Lalu beliau SAW memenuhi panggilan tersebut dan mendatanginya." (HR Bukhari)

Saat itu, di antara penjahit terkenal ialah Utsman bin Talhah dan Isa bin Abi Issa. Nama pertama ialah sosok yang dititipkan Nabi SAW berupa kunci Ka'bah. Usai penaklukan Makkah, kunci Ka'bah itu masih disimpannya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA