Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Emil: Rumah Korban Banjir yang Rusak Ikut Program Rutilahu

Rabu 24 Feb 2021 07:06 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Kondisi permukiman tidak layak huni di Cihampelas, Bandung, Jawa Barat (ilustrasi)

Kondisi permukiman tidak layak huni di Cihampelas, Bandung, Jawa Barat (ilustrasi)

Foto: Antara/Raisan Al Farisi
Untuk membangun rumah baru diupayakan bisa dari pemerintah kabupaten maupun provinsi.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil meninjau perbaikan tanggul Sungai Citarum yang jebol di Kecamatan Pebayuran, Kabupaten Bekasi, Selasa petang (23/2). Jebolnya tanggul tersebut mengakibatkan banjir di empat desa. 

Menurut Ridwan Kamil, warga yang rumahnya rusak berat maupun roboh akibat banjir dapat mengikuti program perbaikan rumah tidak layak huni (rutilahu). “Untuk kedaruratan mudah-mudahan ambil contoh yang surut sehingga dapat dikerjakan titik ini, kita akan perbaiki supaya air tidak mengalir lagi ke titik-titik rumah yang lain,” ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil.

Dia mengatakan ada anggaran untuk rutilahu. Karena itu, untuk membangun rumah baru nanti diupayakan bisa dari pemerintah kabupaten maupun provinsi. "Nanti tinggal didata oleh kepala desa,” imbuhnya.

Baca Juga

Pemerintah Daerah (Pemda) Provinsi Jabar, kata dia, menganggarkan Rp 560 miliar untuk memperbaiki 31.500 unit rumah rutilahu sepanjang 2021 di 27 daerah. Selain itu, menurut Emil, pembangunan infrastruktur pengendali banjir di Jabar terus berjalan. Ada yang sudah 100 persen selesai. Ada pula yang masih dalam tahap pembangunan. 

"Penyodetan Sungai Cisangkuy sudah 100 persen. Yang tadinya air dari Cisangkuy ke Citarum melewati permukiman dan bikin banjir, hari ini air dari Cisangkuy sudah dibelokan langsung ke Citarum tanpa melewati permukiman. Itu contoh program penanganan banjir yang sudah 100 persen," paparnya.

Selain Sodetan Cisangkuy, kata dia, sejumlah bendungan untuk mengendalikan banjir di beberapa daerah, seperti Bendungan Sadawarna, sedang berjalan. Pun demikian dengan penanganan banjir di Kali Bekasi.

"Kali Bekasi ada tiga proyek baru dimulai awal tahun. Upaya penanganan sedang dikerjakan. Ada yang baru dimulai, ada yang sudah 50 persen, ada yang sudah 100 persen," kata Emil. 

Menurut Emil, perbaikan tanggul dilakukan secepat-cepatnya. Tujuannya agar arus air di Sungai Citarum tidak masuk ke permukiman warga. "Ada dua level untuk emergency yang akan dikerjakan sore sampai malam ini mudah-mudahan secepatnya bisa selesai,” kata Emil. 

Dia menjelaskan jika Citarum meluap, dampaknya luar biasa. Kapasitasnya yaitu 800 meter kubik. Kemarin sampai 1.300 meter kubik. "Jadi melebihi tinggi, akhirnya menjebol beberapa titik,” imbuhnya. 

Berdasarkan data Pusdalops Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bekasi pada Senin (22/2), tinggi muka air di Kecamatan Pebayuran sekitar 80 cm hingga 250 cm. Emil mengatakan, bantuan logistik untuk masyarakat terdampak banjir terus mengalir, baik dari BPBD Kabupaten, BPBD Provinsi, maupun Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA