Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Sebut Ada Islam Kiri di Kampus, Menteri Prancis Tuai Protes

Jumat 19 Feb 2021 09:41 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Esthi Maharani

Ilustrasi Islamofobia

Ilustrasi Islamofobia

Foto: Foto : MgRol_94
Istilah Islam kiri sering digunakan di Prancis oleh politisi sayap kanan

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Menteri Prancis Pendidikan Tinggi, Frederique Vidal memperingatkan adanya penyebaran Islam kiri di lembaga-lembaga akademik. Istilah Islam kiri sering digunakan di Prancis oleh politisi sayap kanan untuk mendiskreditkan lawan partai sayap kiri. Mereka menuduh politisi sayap kiri buta terhadap bahaya dari ekstremisme Islam.

"Saya pikir Islam-kiri menggerogoti masyarakat kita secara keseluruhan, dan universitas tidak kebal dan merupakan bagian dari masyarakat kita," kata Menteri Pendidikan Tinggi Frederique Vidal kepada televisi CNews, Ahad lalu dilansir dari Aljazeera, Kamis (18/2).

Pernyataan tersebut memicu reaksi dari banyak pihak. Conference of University Presidents (CPU) mengeluarkan pernyataan yang menyatakan keterkejutannya pada kontroversi Islamo-kiri di universitas. Kelompok CPU, yang mewakili kepala universitas Prancis, mengutuk penggunaan label yang tidak jelas  tersebut.

Pernyataan Vidal itu muncul di tengah perdebatan yang memecah belah Prancis tentang apa yang disebut Presiden Emmanuel Macron sebagai separatisme Islam. Banyak pihak dikatakan mencemooh hukum Prancis kepada komunitas Muslim yang tertutup dan memicu serangan di tanah Prancis.

Sementara Majelis rendah parlemen Prancis baru saja menyetujui rancangan undang-undang untuk memperluas pengaruh negara bagian untuk menutup kelompok agama yang dinilai sebagai ekstremis.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA