Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Guru Lebih Utama Tanamkan Karakter kepada Siswa

Rabu 17 Feb 2021 20:57 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Andi Nur Aminah

Pembinaan ASN oleh Kepala Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bogor, yang dilaksanakan di perpustakaan MTsN 1 Bogor, Selasa (17/2)

Pembinaan ASN oleh Kepala Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bogor, yang dilaksanakan di perpustakaan MTsN 1 Bogor, Selasa (17/2)

Foto: Humas MTsN 1 Bogor
Guru harus melakukan transfer karakter dan kebaikan. Jangan hanya menstransfer ilmu.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Aparatur sipil negara (ASN) di Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) MTsN 1 Bogor dan Madrasah Ibtidaiyah Negeri (MIN) 2 Bogor menerima pembinaan ASN. Pembinaan tersebut diberikan langsung oleh Kepala Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bogor, Abas Resmana.

Acara tersebut dilaksanakan di perpustakaan MTsN 1 Bogor dengan protokol kesehatan Covid-19. Acara diawali dengan lantunan ayat suci Alquran, dan dilanjutkan dengan nyanyian lagu Indonesia Raya.

Baca Juga

Dalam pembinaannya, Abas mengingatkan betapa beruntungnya menjadi guru. Sebab, guru bisa melahirkan pahala yang terus mengalir bila ilmu yang diberikan terus diamalkan oleh para siswa. "Harus diingat bahwa guru harus melakukan transfer karakter dan kebaikan. Jangan hanya menstransfer ilmu,” ujarnya kepada para peserta.

Di zaman teknologi gang canggih ini, Abas mengatakan, banyak sumber ilmu pengetahuan lain yang bisa didapat. Meski demikian, menurutnya, peran dan posisi giru tidak akan bisa tergantikan sebagai pembentuk karakter. "Namun posisi guru tak akan tergantikan manakala mereka memposisikan sebagai pendidik yang selalu menanamkan karakter, mengajarkan dan menyontohkan akhlak yang baik,” jelasnya.

Kepada para ASN, Abas memberikan gambaran mengenai guru yang baik. Menurutnya, guru yang baik dapat menginspirasi dan memotivasi siswa untuk maju. Seperti halnya guru Laskar Pelangi SD Muhammadiyah Gantong.

Tak hanya itu, dalam kaitannya sebagai ASN di Kemenag, Abas meminta pegawai untuk memperbaiki diri. Ia juga mengajak ASN agar kembali menerapkan moto Ikhlas Beramal sebagai bentuk bekerja dan mengabdi tanpa pamrih. "Mari kita bersama-sama mengupgrade mental pribadi kita untuk bangga menjadi pegawai Kementrian Agama," ujarnya.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA