Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Dino Patti Djalal Dipolisikan karena Cuitan Soal Mafia Tanah

Ahad 14 Feb 2021 17:46 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Nidia Zuraya

Dino Patti Djalal

Dino Patti Djalal

Foto: Yogi Ardhi/ Republika
Dino Patti dilaporkan ke polisi oleh kuasa hukum Fredy Kusnadi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Wakil Menteri Luar Negeri (Wamenlu) Dino Patti Djalal dilaporkan ke Polda Metro Jaya terkait kasus dugaan pencemaran nama baik terhadap terduga pemalsuan sertifikat tanah milik Zurni Hasyim Djalal, yaitu Fredy Kusnadi. Laporan tersebut dilakukan oleh kuasa hukum dari Fredy Tonin Tachta dengan nomor nomor LP/860/II/YAN 2.5/SPKT/PMJ.

"Iya benar terkait dengan pencemaran nama baik dan keonaran menggunakan media sosial Twitter. Laporan di SPKT Polda Metro Jaya," kata Tonin saat dikonfirmasi awak media, Ahad (14/2).

Baca Juga

Tonin membantah tuduhan Dino yang menyebutkan bahwa kliennya terlibat mafia tanah milik Zurni Hasyim Djalal yang terletak di Cilandak Barat, Kemang, dan Cilacap. Menurutnya apa yang disampaikan Dino Patti Djalal tidak benar.

Justru, ungkap Tonin, ibu Dino Patti Djalal memiliki sejumlah rumah yang dibuat atas nama orang lain. Kemudian ada salah satu rumahnya akan diperjual belikan disalahkan satu notaris pada November 2020 dan diproses hukum.

"Fredy di panggil menjadi saksi dan ada memberikan keterangan BAP yang mana rumah yang ditransaksikan di Kemang, tapi jual beli rumah tersebut bukan dengan klien kami," ucap Tonin

Kendati demikian, Tonin mengakui bahwa Fredy membeli sebuah rumah di kawasan Antasari, Jakarta Selatan kepada ibu Dino Patti Djalal. Fredy juga telah membayar uang muka rumah tersebut sebesar Rp 500 juta. 

Kemudian Fredy menebus sertifikat atas nama keponakan atau sepupunya tersebut di koperasi simpan pinjam setelah AJB di kantor PPAT di Jakarta Selatan dan berdasarkan AJB bayar PBHT dan PBB maka dilanjutkan balik nama.

"Apa yang salah dan palsu. Apakah ini mafia dan klien kami dilaporkan di SPKT Polda Metro Jakarta dan ditangani unit 4 subdit 2 direskrimum," ungkapnya.

Sebelumnya, Dino dalam cuitannya di akun Twitter @dinopattidjalal menyebut bahwa Fredy Kusnadi merupakan dalang sindikat penipuan sertifikat tanah. Menurut Dino Fredy terlibat penipuan sertifikat dua rumah milik ibunya.

"Untuk diketahui, dalang sindikat Fredy Kusnadi juga terlibat dalam upaya penipuan sertifikat minimal 2 rumah Ibu saya lainnya, dan bukti-buktinya sangat jelas. Fredy juga bagian dr sejumlah dalang lain dalam komplotan mafia tanah ini," dalam cuitannya. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA