Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Thursday, 24 Ramadhan 1442 / 06 May 2021

Iran Memulai Program Vaksinasi

Selasa 09 Feb 2021 21:12 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Vaksin Sputnik Rusia (ilustrasi).

Vaksin Sputnik Rusia (ilustrasi).

Foto: EPA-EFE/SERGEI ILNITSKY
Iran memakai vaksin Sputnik V untuk vaksinasi terhadap awak medis.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI  -- Iran memulai program vaksinasi Covid-19, Selasa. Vaksin diberikan buat para tenaga kesehatan yang bekerja di unit perawatan intensif (ICU).

Laporan langsung siaran televisi pemerintah menunjukkan Parsa Namaki, anak laki-laki Menteri Kesehatan Iran Saeed Namaki, menerima suntikan vaksin Covid-19 pertama. Vaksinasi pertama itu disiarkan oleh televisi nasional demi meningkatkan kepercayaan publik terhadap vaksin Covid-19 buatan Gamaleya Institute Rusia, Sputnik V.

"Iran telah menerima 10 ribu dari total alokasi dua juta dosis vaksin Sputnik V untuk 1,3 juta warganya sampai 20 Maret 2021," kata laporan televisi itu. Iran juga masih menunggu kiriman lebih dari empat juta dosis vaksin buatan AstraZeneca.

Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei melarang Kementerian Kesehatan mengimpor vaksin buatan Inggris dan Amerika Serikat. Khamenei menyebut vaksin buatan dua negara itu tidak dapat diandalkan. Ia curiga vaksin itu digunakan untuk menyebarkan penyakit ke negara lain.

Namun, para pejabat pemerintah enggan mengakui keterkaitan AstraZeneca dengan Inggris. Iran juga turut berpartisipasi dalam program pengadaan vaksin global, COVAX, yang digerakkan salah satunya oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). COVAX merupakan inisiatif yang ditujukan untuk memastikan persediaan vaksin bagi negara-negara miskin.

Jumlah kasus positif Covid-19 di Iran hampir mencapai 1,5 juta jiwa dan 58.536 di antaranya meninggal dunia. Data Kementerian Kesehatan menunjukkan jumlah kematian sebanyak 67 jiwa pada Senin (8/2) mencapai angka terendah dalam waktu delapan bulan terakhir.

Teheran menggelar uji klinis vaksin satu dari tiga kandidat vaksin Covid-19 yang dikembangkan di dalam negeri pada akhir Desember 2020. Pemerintah menyebut vaksin itu akan membantu pengendalian Covid-19 Iran, meskipun negara itu kena sanksi AS.

sumber : Reuters/antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA