Thursday, 20 Muharram 1444 / 18 August 2022

Penipuan Modus 'Kamu Pukuli Keluarga Saya' Incar Remaja

Sabtu 06 Feb 2021 09:22 WIB

Rep: Febryan A/ Red: Erik Purnama Putra

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Pusat AKBP Burhanuddin (tengah) merilis barang bukti kasus penipuan.

Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Pusat AKBP Burhanuddin (tengah) merilis barang bukti kasus penipuan.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Masyarakat diminta waspada pencurian motor dengan modus tudingan memukul keluarga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Pusat (Satreskrim Polrestro Jakpus) mengungkap kasus penipuan sekaligus pencurian dengan modus menuduh korban melakukan pemukulan. Korbannya biasanya remaja atau pengendara yang menggunakan sepeda motor dengan nomor polisi luar Jakarta.

Kepala Satreskrim Polrestro Jakpus, AKBP Burhanuddin mengatakan, pelaku menyasar pengendara remaja karena mudah diperdaya. "Secara emosi mereka (korban remaja) kan masih labil," kata Burhanuddin saat ditemui di Mapolres Jakpus, Jumat (5/2).

Kalau tidak remaja, lanjut Burhanuddin, para pelaku biasanya mengincar pengendara yang menggunakan motor dengan nomor polisi luar Jakarta. Sebab, pengendara dari luar daerah cenderung tak terlalu memahami jalanan Jakarta. "Pelaku juga mudah mengidentifikasi pengendara dari daerah ini dari pelat nomor motornya," kata Burhanuddin menambahkan.

Burhanuddin menjelaskan, modus para pelaku adalah menuduh korban memukuli keluarganya. Rangkaian aksi mereka terbilang cukup panjang. Para pelaku biasanya beraksi dengan dua sepeda motor. Mereka lalu memepet pengendara sepeda motor di tengah jalan.

Kemudian salah satu pelaku akan meminta korban berhenti sembari menyampaikan tuduhan. "Kamu yang menganiaya atau pukuli keluarga saya!" demikian kata pelaku kepada korbannya, sebagaimana disampaikan Burhanuddin.

Korban yang merasa tak bersalah, kata Burhanuddin, lalu berhenti. "Kalau kamu menuduh saya, ayo kita buktikan saja," demikian jawab korban memberikan pembelaan. Salah satu pelaku lantas mengajak korban pergi menemui keluarga atau adiknya yang disebut dipukuli itu. Pelaku lalu meminta korban meninggalkan sepeda motornya kepada pelaku lainnya.  

Pelaku utama dan korban pun pergi menggunakan satu sepeda motor ke suatu tempat yang tak jauh dari lokasi pertama. Sesampainya di sana, pelaku utama menyuruh korban untuk menunggu. "Kamu tunggu di sini. Kalau kamu masuk ke dalam (rumah), kamu akan dipukuli atau diserang keluarga saya," kata pelaku utama kepada korban.  

"Akhirnya korban ditinggal di sana. Lalu pelaku kabur. Sedangkan sepeda motor korban di tempat kejadian perkara (TKP) pertama juga sudah hilang," kata Burhanuddin menerangkan.  

Dia menyatakan, para tersangka menamai modus seperti ini dengan 'Pemain Burung'. Kasus dengan modus seperti tersebut juga mulai marak terjadi di sejumlah daerah.

Dua kasus 

Burhanuddin mengatakan, jajarannya berhasil mengungkap dua kasus yang menggunakan modus tersebut di Jakarta Pusat. Pada kedua kasus ini, modusnya sama walau ada sedikit perbedaan dalam cara pelaku mendapatkan kunci sepeda motor korban.  

Kasus pertama berlangsung di Jalan Jenderal Sudirman, tepatnya depan Hotel Sahid, pada Rabu (26/11) lalu. Korbannya seorang mahasiswa berinisial JRP yang ketika itu sedang berkendara dengan rekannya berinisial AM. Sedangkan pelakunya ada enam orang.  

Dalam kasus initersebut kata Burhanuddin, pelaku meminta JRP meninggalkan sepeda motornya jenis Suzuki GSX berserta kuncinya kepada AM. Berikutnya, pelaku membawa dan meninggalkan JRP di suatu tempat.  

Pelaku utama lantas kembali ke TKP pertama untuk menemui AM. Pelaku mengatakan kepada AM bahwa JRP kabur dengan cara meloncat dari sepeda motor. Pelaku utama dan pelaku lainnya lalu mengajak AM mencari JRP. Namun, sepeda motor Suzuki GSX itu dibawa oleh pelaku utama sendirian. AM berboncengan dengan pelaku lain. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA