Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Tuesday, 24 Zulhijjah 1442 / 03 August 2021

Pakar: Abu Janda Bisa Kena Penistaan Agama Seperti Ahok

Selasa 02 Feb 2021 13:54 WIB

Rep: Fuji E Permana & Ali Mansur/ Red: Bayu Hermawan

Suparji Ahmad

Suparji Ahmad

Foto: istimewa/doc pribadi
Pakar hukum menilai Abu Handa bisa dijerat Pasal 15a KUHP tentang Penistaan Agama

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Hukum Pidana Universitas Al-Azhar Indonesia, Suparji Ahmad menilai bahwa terlapor yang menyatakan agama tertentu arogan bisa dijerat pasal 156a KUHP tentang Penistaan Agama. Sebagaimana diketahui sebelumnya Permadi Arya alias Abu Janda mengatakan 'yang arogan di Indonesia itu adalah Islam' dalam media sosialnya. 

"Menurut saya terlapor pada dasarnya sudah memenuhi unsur pasal 156a KUHP, karena dia menyebut salah satu agama. Maka dia bisa dikenakan pidana penistaan agama," kata Suparji melalui pesan tertulis kepada Republika.co.id, Selasa (2/2)

Baca Juga

Suparji juga mengatakan bahwa kasus tentang penodaan atau penistaan agama sudah ada yurisprudensinya. Misalnya kasus Ahok beberapa tahun lalu.

Menurutnya, kasus Ahok bisa menjadi yurisprudensi kasus terlapor. Karena sama-sama menyinggung satu agama tertentu yang ada di Indonesia yakni Islam. "Terlapor pun berbicara yang bukan kapasitas dia, soal halal-haram, itu domain para ulama, bukan dia dan ini berbahaya," ujarnya.

Oleh sebab itu, Suparji berpesan kepada pihak kepolisian untuk mengusut kasus ini seobjektif mungkin. Perlu juga dipertimbangkan kondisi masyarakat yakni tokoh dan akademisi yang mengecam pernyataan Abu Janda.

Baca juga : Cak Nun Bicara Soal Abu Janda

"Banyaknya ulama, tokoh agama serta akademisi yang tak nyaman dengan ucapan terlapor tersebut bisa menjadi ahli kepolisian dalam mencari keterangan. Bagaimanapun, statemen yang berbau SARA harus dihentikan," tegasnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA