Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Parlemen Ukraina Larang Vaksin Covid Buatan Rusia

Jumat 29 Jan 2021 22:32 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Vaksin Rusia Sputnik V

Vaksin Rusia Sputnik V

Foto: EPA-EFE/Maxim Shipenkov
Hubungan antara Ukraina dan Rusia tak kunjung harmonis.

REPUBLIKA.CO.ID, KIEV -- Parlemen Ukraina pada Jumat mengesahkan rancangan undang-undang tentang percepatan pengadaan vaksin Covid-19. Di dalamnya turut melarang pengadaan dan penggunaan vaksin buatan Rusia.

Pemerintah Ukraina mengatakan pihaknya akan menerima 100 ribu sampai 200 ribu dosis vaksin buatan Pfizer Inc bersama BioNTech lewat skema pengadaan vaksin global, COVAX, pada Februari 2021.
Pfizer Inc merupakan perusahaan farmasi asal Amerika Serikat, sementara BioNTech merupakan perusahaan bioteknologi asal Jerman.

Otoritas di Ukraina belum mengeluarkan izin pakai darurat untuk vaksin Covid-19 apapun. Namun pemerintah telah berulang kali mengatakan Kiev tidak akan memberi izin untuk penggunaan vaksin dari Rusia, mengingat hubungan dua negara itu masih renggang akibat aneksasi di Krimea.

"Salah satu kekuatan politik (di Ukraina)telah menciptakan histeria terkait masalah vaksin Rusia," kata Menteri Kesehatan Ukraina Maksym Stepanov saat memberi pengarahan, yang disiarkan di saluran televisi nasional.

"Saya ingin mengatakan bahwa: histeria ini dapat berlangsung lama, dan tidak ada yang akan mendaftarkan atau memberi izin untuk vaksin buatan Rusia di negara ini," ujar dia.

Biolik, perusahaan farmasi Ukraina, awal bulan ini mengatakan pihaknya telah mendaftarkan Sputnik V, vaksin Covid-19 buatan Gamaleya Institute Rusia untuk mendapatkan izin pakai darurat ke Pemerintah Ukraina. Perusahaan itu punya hubungan dekat dengan Viktor Medvedchuk, tokoh oposisi di Ukraina yang didukung oleh Rusia.

Kiev dan Moskow telah bersitegang sejak Rusia menganeksasi Krimea pada 2014. Tidak hanya itu, Rusia juga ikut campur pada konflik bersenjata di Donbass, Ukraina, yang menurut Kiev, pertempuran itu menyebabkan 14 ribu orang tewas.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA