Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Enam Maskapai Besar AS Merugi Rp 476 Triliun Sepanjang 2020

Jumat 29 Jan 2021 13:11 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Nidia Zuraya

United Airlines, salah satu maskapai penerbangan asal Amerika Serikat (AS).

United Airlines, salah satu maskapai penerbangan asal Amerika Serikat (AS).

Foto: AP
Tahun lalu menjadi bencana bagi maskapai penerbangan Amerika Serikat.

REPUBLIKA.CO.ID, DALLAS – Enam maskapai penerbangan terbesar Amerika Serikat (AS) mencatatkan kerugian 34 miliar dolar AS atau sekitar Rp 476 triliun (kurs Rp 14.000 per dolar AS) sepanjang 2020 akibat pandemi Covid-19. Southwest Airlines menderita kerugian setahun penuh pertamanya sejak Richard Nixon menjadi presiden dan bensin dijual seharga 36 sen per galon.

Tahun lalu menjadi bencana bagi maskapai penerbangan. Pandemi Covid-19 memberikan dampak lebih buruk dibandingkan peristiwa 9/11 atau krisis keuangan global. Beberapa maskapai penerbangan yang sangat kecil bahkan tidak dapat bertahan.

Baca Juga

Seperti dilansir di AP News, Kamis (28/1), Southwest American dan Jetblue melaporkan total kehilangan 3,5 miliar dolar AS dalam kuartal keempat 2020.

Tekanan tidak hanya berlangsung sampai Desember tahun lalu. Pada tahun ini, banyak perusahaan memproyeksikan pendapatan yang masih suram pada kuartal pertama, seperti Delta United dan Alaska.

Maskapai berharap, proses vaksinasi akan berjalan dengan lancar sehingga musim liburan panas mendatang dapat membantu perusahaan mencapai pendapatan lebih baik. Tapi, optimisme ini juga terancam. Jumlah kasus virus corona masih tinggi, meskipun sudah berkurang dalam beberapa pekan terakhir. Ancaman penghentian distribusi vaksin juga akan menunda pemulihan industri perjalanan.

Pada pekan ini, Presiden Joe Biden kembali memberlakukan pembatasan perjalanan untuk menekan laju penyebaran virus corona. Kebijakan ini dilakukan untuk sebagian besar pelancong non-AS dari Brasil, Inggris dan Afrika Selatan.

Ada juga persyaratan baru dari AS bahwa non-warga negara harus memberikan bukti tes negatif Covid-19 sebelum menaiki penerbangan ke AS. Pasalnya, varian virus corona baru yang diidentifikasi di Afrika Selatan, sudah ditemukan di AS pada Kamis. Dua kasus didiagnosis di Carolina Selatan.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA