Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Boeing 737 Max Diizinkan Beroperasi di Inggris dan UE

Kamis 28 Jan 2021 05:28 WIB

Rep: idealisa masyrafina/ Red: Hiru Muhammad

Pesawat Boeing 737 MAX 8 tengah uji terbang di lapangan udara Renton, Washington, Amerika Serikat.

Pesawat Boeing 737 MAX 8 tengah uji terbang di lapangan udara Renton, Washington, Amerika Serikat.

Foto: AP Photo/Ted S. Warren
Tinjauan telah dilakukan menyeluruh, pesawat 737 max sekarang aman

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON--Pesawat Boeing 737 Max aman untuk kembali beroperasi di Inggris dan Uni Eropa. Izin ini mengakhiri larangan penerbangan 22 bulan untuk jet tersebut, yang mengalami dua kecelakaan yang menyebabkan 346 kematian.

Pesawat telah diizinkan untuk melanjutkan penerbangan di Amerika Utara dan Brasil. Namun minggu ini seorang manajer senior di pabrik Boeing 737 di Seattle memperingatkan bahwa sertifikasi ulang telah terjadi terlalu cepat.

Regulator di AS dan Eropa bersikeras tinjauan mereka telah dilakukan secara menyeluruh, dan bahwa pesawat 737 Max sekarang aman.

Badan Keamanan Penerbangan Uni Eropa (Easa), yang mengatur penerbangan di 31 negara terutama Uni Eropa, mengatakan sekarang memiliki kepercayaan penuh pada pesawat ini setelah tinjauan independen. "Tapi kami akan terus memantau operasi 737 Max dengan cermat saat pesawat kembali beroperasi," kata direktur eksekutif Easa, Patrick Ky, dilansir di BBC, Kamis (28/1).

Menurut Ky, secara paralel dan atas desakan Easa, Boeing juga telah berkomitmen untuk bekerja lebih jauh dalam meningkatkan pesawat dalam jangka menengah, untuk mencapai tingkat keselamatan yang lebih tinggi.

Otoritas Penerbangan Sipil Inggris (CAA), adalah yang mengawasi penerbangan Inggris sekarang usai Brexit. CAA mengatakan pekerjaan untuk mengembalikan 737 Max ke langit telah menjadi proyek paling luas dari jenis ini.

Dikatakan bahwa pihaknya melakukan kontak dekat dengan Tui, yang saat ini satu-satunya operator pesawat di Inggris, saat mengembalikan pesawat ke layanan.

"Sebagai bagian dari ini, kami akan memiliki pengawasan penuh atas rencana maskapai termasuk program pelatihan pilot dan implementasi modifikasi pesawat yang diperlukan." kata CAA.

Kecelakaan pertama 737 Max terjadi pada Oktober 2018, ketika sebuah jet Lion Air jatuh di laut lepas Indonesia. Yang kedua melibatkan versi Ethiopian Airlines yang jatuh tak lama setelah lepas landas dari Addis Ababa, hanya empat bulan kemudian.

Keduanya dikaitkan dengan perangkat lunak kontrol penerbangan yang cacat, yang menjadi aktif pada waktu yang salah dan mendorong pesawat menukik sangat dahsyat.

Easa mengatakan pihaknya telah melakukan penyelidikan penuh independen dari Boeing atau Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) dan tanpa tekanan ekonomi atau politik.

Akibatnya, mereka menuntut peningkatan perangkat lunak, pengerjaan ulang pekerjaan kelistrikan, pemeriksaan pemeliharaan, pembaruan manual pengoperasian, dan pelatihan kru."Kami mengajukan pertanyaan sulit sampai kami mendapatkan jawaban dan mendorong solusi yang memenuhi persyaratan keamanan kami yang tepat," kata Ky.

CAA mengatakan keputusannya didasarkan pada informasi dari Easa, FAA dan Boeing, serta keterlibatan ekstensif dengan operator maskapai dan pilot.

Itu terjadi beberapa hari setelah laporan oleh Ed Pierson, mantan manajer Boeing, mengklaim bahwa regulator dan penyelidik sebagian besar telah mengabaikan faktor-faktor yang mungkin berperan langsung dalam kecelakaan tersebut. Pierson mengatakan penyelidikan lebih lanjut masalah kelistrikan dan masalah kualitas produksi di pabrik 737 di Seattle sangat dibutuhkan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA