Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Rekonsiliasi Teluk tak akan Rugikan Hubungan Iran-Qatar

Ahad 24 Jan 2021 11:30 WIB

Red: Christiyaningsih

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan  melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS).  Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Website Anadolu Agency Memuat Ringkasan Berita-Berita yang Ditawarkan kepada Pelanggan melalui Sistem Penyiaran Berita AA (HAS). Mohon hubungi kami untuk memilih berlangganan.

Qatar dapat menggunakan rekonsiliasi ini sebagai peluang untuk mediasi antara Iran dan negara-negara Arab di kawasan Teluk, ungkap seorang pakar Iran - Anadolu Agency

REPUBLIKA.CO.ID, TEHERAN - Pakar Timur Tengah Iran pada Jumat mengatakan bahwa rekonsiliasi atas krisis Teluk tidak akan memengaruhi hubungan bilateral antara Teheran dan Doha. Solusi dari masalah antara negara-negara Teluk akan melayani perdamaian dan stabilitas regional, kata Abas Aslani, jurnalis dan peneliti senior di Pusat Studi Strategis Timur Tengah (CMESS) di Iran, kepada Anadolu Agency.

"Perdamaian antara Arab Saudi dan Qatar tidak akan melemahkan hubungan antara Doha dan Teheran. Qatar akan menjaga hubungannya dengan Iran," kata Aslani.

Baca Juga

Qatar dapat menggunakan perkembangan ini sebagai peluang untuk mediasi antara Iran dan negara-negara Arab di kawasan Teluk, jelas dia.

Berbicara kepada Anadolu Agency, pakar politik dan jurnalis Payman Yazdani juga berpendapat bahwa Qatar tidak akan mengikuti kebijakan anti-Iran setelah menormalisasi hubungan dengan Arab Saudi.

Pemerintah Qatar mengikuti kebijakan yang seimbang antara Iran dan Arab Saudi jika konflik antara Doha dan Riyadh terulang kembali di masa depan, kata Yazdani.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir menandatangani kesepakatan rekonsiliasi dengan Qatar selama KTT Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) pada 5 Januari di Arab Saudi.

Perjanjian tersebut mengisyaratkan diakhirinya blokade yang dipimpin Saudi yang diberlakukan di Qatar sejak pertengahan 2017 di tengah tuduhan bahwa Doha mendukung kelompok-kelompok teroris, sebuah klaim yang dibantah dengan keras oleh Doha.

KTT tersebut diadakan satu hari setelah Kuwait mengumumkan bahwa Arab Saudi dan Qatar telah mencapai kesepakatan untuk membuka kembali wilayah udara dan perbatasan darat dan laut antara kedua negara, selain untuk mengatasi dampak dari krisis Teluk.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/pakar-rekonsiliasi-teluk-tak-akan-rugikan-hubungan-iran-qatar/2120163
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA