Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Friday, 4 Ramadhan 1442 / 16 April 2021

Pandemi tak Halangi Pemkot Semarang Optimalkan Pembangunan

Kamis 21 Jan 2021 17:07 WIB

Rep: bowo pribadi/ Red: Hiru Muhammad

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo (kiri) berbincang dengan Direktur Utama BRI Sunarso (kanan) saat meninjau alat daur ulang sampah non-organik bantuan BRI di kawasan Sungai Kampung Pelangi Kalisari, Kota Semarang, Jawa Tengah, Ahad (25/10/2020). Bank BRI melalui program “Jaga Sungai Jaga Kehidupan” telah melakukan kegiatan Bersih-bersih Sungai Kampung Pelangi Kalisari yang sebelumnya penuh sampah dengan melakukan pembersihan dan pembenahan sungai, edukasi pengelolaan sampah organik maupun non-organik, serta penataan ruang terbuka hijau dan pembangunan sejumlah fasilitas umum untuk dimanfaatkan sebagai tempat rekreasi di tengah kota.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo (kiri) berbincang dengan Direktur Utama BRI Sunarso (kanan) saat meninjau alat daur ulang sampah non-organik bantuan BRI di kawasan Sungai Kampung Pelangi Kalisari, Kota Semarang, Jawa Tengah, Ahad (25/10/2020). Bank BRI melalui program “Jaga Sungai Jaga Kehidupan” telah melakukan kegiatan Bersih-bersih Sungai Kampung Pelangi Kalisari yang sebelumnya penuh sampah dengan melakukan pembersihan dan pembenahan sungai, edukasi pengelolaan sampah organik maupun non-organik, serta penataan ruang terbuka hijau dan pembangunan sejumlah fasilitas umum untuk dimanfaatkan sebagai tempat rekreasi di tengah kota.

Foto: ANTARA/Aji Styawan
Capaian realisasi fisik pembangunan pemkot Semarang 2020 sebesar 97,93 persen

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG--Meski menghadapi berbagai tantangan akibat pandemi Covid-19, Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang disebut mampu menjaga kinerja dalam mengelola anggaran pembangunan di di daerahnya.

Berdasarkan capaian realisasi fisik anggaran pembangunan Kota Semarang tahun 2020, Pemkot Semarang mampu merealisasikan sebesar 97,93 persen. Angka tersebut mengalami peningkatan 4,22 persen, jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang mencapai 93,71 persen.

Dalam hal serapan anggaran pembangunan, Pemerintah Kota Semarang juga mampu menjaga tren positif yang telah dilaksanakan pada tahun sebelumnya. Di mana serapan anggaran oleh Pemkot Semarang mencapai 93,1 persen atau lebih tinggi dari tahun 2019 di angka 92,29 persen.

Terkait capaian tersebut, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi mengapresiasi jajarannya yang telah berupaya melakukan berbagai penyesuaian dalam memanfaatkan anggaran untuk kepentingan masyarakat, namun hasilnya tetap optimal.“Kami di jajaran Pemkot Semarang, berupaya untuk menjaga konsistensi kendati situasi sulit akibat pandemi. Sehingga semuanya bisa terwujud terwujud di Kota Semarang,” katanya, Kamis (21/1).

Orang nomor atu di Kota Semarang ini juga mengapresiasi sekaligus berterima kasih kepada seluruh jajarannya yang terus berupaya memaksimalkan tanggungjawabnya, meski dihadapkan pada tantangan yang luar biasa.

Sehingga –meski memasuki tahun 2021 ini masih dihadapkan pada situasi pandemi yang belum berakhir—wali kota tetap optimistis kepada jajarannya. “Sehingga Pemkot Semarang tetap mampu memberikan yang terbaik kepada warga Kota Semarang,” lanjutnya.

Perihal berbagai tantangan pembangunan di masa pandemi Covid-19 di tahun 2020 juga diamini oleh Asisten Administrasi Perekonomian, Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat Pemerintah Kota Semarang, Widoyono.

Setidaknya, jelas Widoyono, ada beberapa tantangan terbesar di sektor keuangan yang harus dihadapi akibat dampak pandemi, yakni penurunan pendapatan APBD dan refocussing anggaran 2020 bagi penanganan Covid-19.

Sebab hampir di semua anggaran berfokus pada penanganan Covid-19. “Berbagai anggaran pembangunan infrastruktur terpaksa harus dialihkan pada penanganan pasien dan pencegahan Covid-19 serta penyiapan SDM maupun sarana prasarana kesehatan.

Namun, hal tersebut tidak berarti kinerja jajaran Pemkot Semarang harus melambat. “Paling tidak bias dilihat dari capaian dan serapan anggaran untuk pembangunan fisik di Kota Semarang,” ungkapnya.

Widoyono juga menyampaikan, dalam menjaga capaian dan kinerja Pemkot Semarang, setiap bulan rutin dilaksanakan Rapat Koordinasi Tim Evaluasi dan Pengawasan Realisasi Anggaran (TEPRA) yang dipimpin langsung oleh Wali Kota Semarang.

Sehingga, ketika penyelenggaraan pemerintahan harus menyesuaikan dengan kebiasaan baru Covid-19, semuanya tetap bisa maksimal.“Meski dengan sistem kerja work from home (WFH), rapat online dan berbagai kegiatan adaptif di masa pandemi, namun hal tersebut tak mengurangi capaian kinerja dan pembangunan yang dilakukan jajaran di Pemkot Semarang,” tegasnya.// n bowo pribadi

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA