Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Ilmuwan: Hasil Rapid Test tak Jamin Keadaan Pasien Covid-19

Selasa 19 Jan 2021 13:04 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Gita Amanda

 Para Ilmuwan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St Louis telah menunjukkan kalau tes darah yang relatif sederhana dan cepat (Rapid Test) Covid-19 tidak terlalu akurat.

Para Ilmuwan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St Louis telah menunjukkan kalau tes darah yang relatif sederhana dan cepat (Rapid Test) Covid-19 tidak terlalu akurat.

Foto: www.freepik.com
Tes darah yang relatif sederhana dan cepat tak terlalu akurat.

REPUBLIKA.CO.ID, Para Ilmuwan di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St Louis telah menunjukkan kalau tes darah yang relatif sederhana dan cepat (Rapid Test) Covid-19 tidak terlalu akurat. Bisa jadi hasilnya malah memperparah keadaan pasien.

"Dokter membutuhkan alat yang lebih baik untuk mengevaluasi status pasien Covid-19. Sedini mungkin karena banyak perawatan seperti antibodi monoklonal tidak cukup dan kami tahu kalau beberapa pasien akan menjadi lebih baik tanpa perawatan intensif," kata Penulis Senior Andrew E. Gelman di Imunologi dan Onkologi Departemen Bedah, dikutip dari sciencedaily.com, Selasa (19/1).

Ia menjelaskan Rapid Test ini dilakukan di sebagian besar pengaturan rumah sakit karena menggunakan mesin yang sama yang memproses tes PCR standar untuk Covid-19. Metode yang mereka kembangkan memungkinkan tingkat DNA mitokondria dikuantifikasi secara langsung di dalam darah. Tanpa memerlukan langkah menengah untuk mengekstraksi DNA dari darah, teknik ini mengembalikan hasil dalam waktu kurang dari satu jam.

Kemudian, ia melanjutkan masih banyak yang belum paham terkait virus Covid-19 termasuk para tenaga kesehatan. Menurut penelitiannya, beberapa pasien terlepas dari usia mereka atau kesehatan yang mendasarinya dalam beberapa kasus masuk ke spiral kematian hiperinflamasi ini. Kerusakan jaringan mungkin menjadi salah satu penyebab spiral ini, karena DNA mitokondria yang dilepaskan sendiri merupakan molekul inflamasi.

Ia menambahkan tes tersebut dapat berfungsi sebagai cara untuk memprediksi tingkat keparahan penyakit serta alat untuk merancang uji klinis dengan lebih baik, mengidentifikasi pasien yang mungkin, misalnya, mendapat manfaat dari perawatan investigasi tertentu.  

"Saya ingin mengevaluasi apakah tes tersebut dapat berfungsi sebagai cara untuk memantau efektivitas terapi baru. Agaknya, pengobatan yang efektif akan menurunkan kadar DNA mitokondria," kata dia.

Ia mengaku akan membutuhkan uji coba yang lebih besar untuk memverifikasi apa yang ditemukan dalam penelitian ini tetapi jika ia dapat menentukan dalam 24 jam pertama terkait apakah pasien mungkin memerlukan dialisis atau intubasi atau obat-obatan untuk menjaga tekanan darah mereka agar tidak turun terlalu rendah, itu akan mengubah caranya melakukan triase pada pasien.

"Hal itu mungkin mengubah cara kami menanganinya jauh lebih awal dalam perjalanan penyakit, "kata dia.

Ia dan para peneliti mengevaluasi 97 pasien dengan Covid-19 di Rumah Sakit Barnes-Jewish. Mereka mengukur tingkat DNA mitokondria pada hari pertama dirawat di rumah sakit. Mereka menemukan bahwa tingkat DNA mitokondria jauh lebih tinggi pada pasien yang akhirnya dirawat di ICU, diintubasi atau meninggal.  

Ia menemukan hubungan ini diadakan secara independen dari usia pasien, jenis kelamin dan kondisi kesehatan yang mendasarinya. Rata-rata, tingkat DNA mitokondria sekitar sepuluh kali lipat lebih tinggi pada pasien dengan Covid-19 yang mengalami disfungsi paru parah atau akhirnya meninggal.  

"Mereka dengan level tinggi hampir enam kali lebih mungkin untuk diintubasi, tiga kali lebih mungkin untuk dirawat di ICU dan hampir dua kali lebih mungkin untuk meninggal dibandingkan dengan mereka dengan level yang lebih rendah," kata dia.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA