Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Friday, 25 Ramadhan 1442 / 07 May 2021

Paceklik Ikan, BLT Perlu Diberikan ke Nelayan Kecil

Senin 18 Jan 2021 15:40 WIB

Red: Friska Yolandha

Sejumlah nelayan beraktivitas di lokasi tambatan perahu di Pantai Taman Ria, Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (8/1). Guna mengatasi permasalahan musim paceklik ikan yang kerap terjadi pada awal tahun, beragam bantuan seperti bantuan langsung tunai (BLT) perlu diberikan kepada nelayan kecil.

Sejumlah nelayan beraktivitas di lokasi tambatan perahu di Pantai Taman Ria, Palu, Sulawesi Tengah, Jumat (8/1). Guna mengatasi permasalahan musim paceklik ikan yang kerap terjadi pada awal tahun, beragam bantuan seperti bantuan langsung tunai (BLT) perlu diberikan kepada nelayan kecil.

Foto: BASRI MARZUKI/ANTARA
Kondisi pandemi membuat nelayan terpaksa tetap melaut untuk mendapatkan pendapatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat perikanan dan Direktur Eksekutif Pusat Kajian Maritim untuk Kemanusiaan Abdul Halim menyatakan guna mengatasi permasalahan musim paceklik ikan yang kerap terjadi pada awal tahun, beragam bantuan seperti bantuan langsung tunai (BLT) perlu diberikan kepada nelayan kecil. Dengan kondisi cuaca yang tak bersahabat, nelayan harus dibantu agar dapat menyambung hidup.

"Menteri Kelautan dan Perikanan baru perlu keluar kantor dan menyalurkan bantuan sembako dan uang tunai selama tiga bulan untuk para nelayan," kata Abdul Halim, di Jakarta, Senin (18/1).

Seperti diketahui, musim paceklik atau musim angin barat biasa terjadi pada periode awal Desember hingga pertengahan Februari setiap tahunnya. Dengan kondisi cuaca yang tidak bersahabat yang mewarnai musim paceklik, Abdul Halim menegaskan nelayan kecil dan anggota keluarganya harus terus dibantu agar dapat tetap bisa menyambung hidup tanpa terjebak ke dalam sejumlah kesukaran seperti berutang ke berbagai pihak.

Baca Juga

"Terlebih lagi situasi pandemi yang mendorong nelayan untuk terus melaut agar bisa makan sehari-hari," katanya.

Ia mengingatkan bahwa di tengah cuaca yang tidak bersahabat, maka bila ada nelayan yang tetap memaksakan melaut untuk menghidupi kehidupan sehari-hari. Kondisi ini akan meningkatkan potensi terjadinya sejumlah peristiwa seperti kecelakaan di tengah laut.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA