Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Tuesday, 8 Ramadhan 1442 / 20 April 2021

Enam Desa di Titik Gempa Majene Terisolasi

Senin 18 Jan 2021 11:24 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pengungsi korban gempa bumi menyalakan lampu untuk menerangi tenda darurat yang dihuni keluarganya di kompleks Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Ahad (17/1/2021). BNPB menyatakan berdasarkan data per 17 Januari pukul 14.00 WIB jumlah korban gempa bumi Sulawesi Barat yang meninggal berjumlah 73 orang dan sebanyak 27.850 orang mengungsi di 25 titik pengungsian.

Pengungsi korban gempa bumi menyalakan lampu untuk menerangi tenda darurat yang dihuni keluarganya di kompleks Stadion Manakarra, Mamuju, Sulawesi Barat, Ahad (17/1/2021). BNPB menyatakan berdasarkan data per 17 Januari pukul 14.00 WIB jumlah korban gempa bumi Sulawesi Barat yang meninggal berjumlah 73 orang dan sebanyak 27.850 orang mengungsi di 25 titik pengungsian.

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Ribuan pengungsi enam desa terisolir kesulitan makanan, air bersih dan tenda.

REPUBLIKA.CO.ID, MAMUJU -- Sebanyak enam desa yang berada di titik gempa di Kecamatan Ulumanda Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, terisolir. Ini akibat akses jalan menuju desa itu tertimbun longsor.

"Pemerintah pusat pemerintah daerah dan relawan, enam desa tersebut merupakan lokasi yang paling dekat dengan titik gempa berkekuatan 6,2 magnitudo yang mengguncang Kabupaten Majene dan Kabupaten Mamuju," kata Kepala Desa Kabiraan Fajaruddin di Majene, Senin (18/1).

Ia mengatakan, enam desa di Kecamatan Ulumanda dan berada di pegunungan Majene itu antara lain Desa Sambabo, Desa Kabiraan, Desa Tandiallo, Desa Ulumanda Desa Popenga Desa Panggallo. Menurut dia, ribuan pengungsi warga enam desa di pusat gempa tersebut kesulitan makanan, air bersih, kebutuhan bayi, tenda, dan kebutuhan pengungsi lainnya.

Ia mengatakan, desa-desa tersebut terisolir akibat longsor terjadi di sejumlah titik akses jalan setelah gempa terjadi. "Masyarakat pengungsi di titik gempa harus dibuka akses jalannya dengan alat berat, dan mereka harus diberikan logistik melalui jalur udara," ujarnya.

Sementara itu, korban gempa Mamuju dan Majene terus bertambah menjadi 73 orang akibat tertimpa reruntuhan bangunan sementara di Kabupaten Majene terdapat delapan orang. Korban luka berat dan menjalani rawat inap sebanyak 189 orang sementara luka ringan dan rawat jalan 637 orang.

Sementara jumlah pengungsi mencapai 15 ribu orang tersebar di sejumlah titik di Kabupaten Mamuju dan Majene.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA