Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Wednesday, 13 Zulqaidah 1442 / 23 June 2021

Bagaimana Mengelola Keuangan Pribadi Sesuai Syariah?

Ahad 17 Jan 2021 17:34 WIB

Red: Elba Damhuri

Mengatur Keuangan Pribadi Sesuai Syariah

Mengatur Keuangan Pribadi Sesuai Syariah

Foto: www.freepik.com
Pengeluaran keuangan pribadi bisa dilakukan dengan cara syariah agar baik

Oleh : Murniati Mukhlisin dan Luqyan Tamanni, Pakar Keuangan Syariah

Pertanyaan: Assalaamualaikum wr.wb. 

Bagaimana memulai mengelola keuangan pribadi yang sesuai syariah?

Ibu Chiara, Tangerang

-----

Jawaban: Wassalaamu’alaikum wr. wb. 

Terima kasih atas pertanyaannya Bu Chiara. 

Untuk memulai pengelolaan keuangan pribadi tentu saja harus dengan niat supaya keuangan kita dapat menjadi rahmat, dan membuka jalan kebajikan. Bukan sebaliknya. Ini penting karena uang dan keuangan ibarat pisau bermata dua. 

Secara singkat, pengelolaan keuangan dapat dimulai dengan membuat neraca keuangan pribadi/keluarga dan menyusun anggaran atau arus kas selama setahun.

Adapun untuk neraca, dimulai dengan mencatat semua harta yang dimiliki dan kewajiban yang harus ditunaikan dalam tahun berjalan.

Ini penting karena menjaga amanah harta adalah sesuai dengan salah satu tujuan syariah (maqashid syariah) yaitu hifdzul maal, yang dibahas oleh hujjatul Islam Al-Ghazali dalam Ihya ‘Ulumuddin dan Al-Mustasyfa. 

Ada beberapa hal yang perlu diingat dalam pencatatan yaitu: 1. Mencatat semua harta adalah dalam rangka memenuhi perintah membayar zakat di QS At-Taubah (9): 103 supaya kita segera mencari tahu apakah harta yang dimiliki sudah mencapai haul dan nishab nya dengan cara melihat daftar harta yang ada. 

2. Mencatat kewajiban juga sesuai dengan perintah QS Al-Baqarah (2): 282 di mana kita harus mencatat transaksi hutang piutang baik jumlahnya besar maupun kecil. Bahkan jika perlu kita dapat meminta seseorang untuk membantu pencatatan kita. 

3. Mencantumkan nama  di sebelah daftar harta dan kewajiban apakah milik suami atau istri karena ada hubungannya dengan perhitungan faraid (waris) kelak di kemudian hari. Lihat QS An-Nisa (4): 11, 12, 176.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA