Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

SBY: Vaksinasi Covid Harus Sukses, tidak Boleh Gagal

Jumat 08 Jan 2021 15:07 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Bayu Hermawan

Presiden ke-6 Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Presiden ke-6 Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Foto: Instagram
SBY mengatakan vaksinasi jadi harapan Indonesia dalam menghadapi pandemi Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden ke-6 Republik Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengatakan, vaksinasi dapat menjadi harapan dan titik balik Indonesia dalam menghadapi pandemi Covid-19. Karenanya, pogram pemerintah yang menjadi gerakan nasional ini haruslah dapat berjalan dengan baik dan sukses.

Sebelum memulai vaksinasi, pemerintah perlu benar-benar merencanakan, menyiapkan, dan melaksanakannya dengan baik. Sebab, memvaksin lebih dari 200 juta masyarakat Indonesia tentu akan menemui sejumlah kendala dan membutuhkan waktu yang tidak sebentar.

"Saya tak ingin berdebat tentang realistiknya berapa lama waktu yang diperlukan untuk melakukan vaksinasi di negeri ini. Timelinenya juga seperti apa, yang penting segalanya mesti direncanakan, disiapkan, dan dilaksanakan dengan baik," ujar SBY lewat keterangan tertulis nya, Jumat (8/1).

Baca Juga

Pemerintah akan menemui sejumlah tantangan dan kompleksitas selama proses vaksinasi, yang rencananya akan dimulai pada 13 Januari mendatang. Mulai dari faktor geografis, demografi, dan kesiapan infrastruktur kesehatan yang disebut SBY akan menjadi permasalahan tersendiri.

Di samping itu, pemerintah tentu harus menyiapkan anggaran yang besar untuk vaksinasi Covid-19 ini. Apalagi Presiden Joko Widodo sudah mengatakan bahwa vaksin akan diberikan gratis kepada seluruh masyarakat Indonesia.

"Ingat, keuangan negara dan ruang fiskal kita sungguh terbatas. Tentu negara tak bisa terus-menerus beruang, karena utang yang kian menggunung akan menambah beban ekonomi yang kini bebannya sudah sangat berat," ujar SBY.

SBY memberikan catatan kepada pemerintah, janji vaksin gratis untuk masyarakat harus ditepati. Kalau tidak, hal tersebut akan berdampak buruk dan menimbulkan kegaduhan yang berakibat pada hilangnya kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah.

Jika hal tersebut sampai terjadi, masyarakat akan panik, marah, dan kehilangan harapan dalam menghadapi pandemi Covid-19. Keseluruhan program dan kebijakan penanganan pandemi juga dapat berujung kegagalan.

"Saya berpandangan bahwa sebenarnya pemerintah mampu untuk mengelola vaksinasi ini dengan baik. Syaratnya, lakukan menajemen krisis yang efektif serta bekerja siang dan malam, bukan business as usual," ujar SBY.

Terkait pemilihan vaksin, SBY menilai pemerintah telah mempertimbangkan sejumlah aspek hingga akhirnya memilih vaksin Covid-19 buatan SInovac. Namun sebelum proses vaksinasi, ada dua faktor yang harus dipenuhi, yaitu keamanan dan efektivitas,.

Pemerintah juga harus transparan memberikan penjelasan ihwal vaksin yang telah didatangkan ke Indonesia. Agar masyarakat paham dan tidak menimbulkan isu-isu miring yang belum dapat dipastikan kebenarannya.

"Saya yakin rakyat Indonesia, termasuk saya, sangat berharap pemerintah dapat melakukan vaksinasi nasional ini dengan baik. Harus sukses dan tak boleh gagal, karena itulah jalan bagi pengakhiran pandemi di negeri ini," tegas Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat itu.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA