Sunday, 3 Jumadil Awwal 1444 / 27 November 2022

Terminal Peti Kemas Patimban Ditarget Selesai 2027

Kamis 07 Jan 2021 15:49 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Fuji Pratiwi

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan paparan saat Public Expose Pelabuhan Patimban di Jakarta, Kamis (7/1). Kementerian Perhubungan menargetkan Pelabuhan Patimban akan selesai seluruhnya di tahun 2027 dengan kapasitas peti kemas sebesar 7,5 juta TEUs.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan paparan saat Public Expose Pelabuhan Patimban di Jakarta, Kamis (7/1). Kementerian Perhubungan menargetkan Pelabuhan Patimban akan selesai seluruhnya di tahun 2027 dengan kapasitas peti kemas sebesar 7,5 juta TEUs.

Foto: Antara/Rivan Awal Lingga
Pelabuhan Patimban membuat Indonesia diperhitungkan sebagai negara ekspor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah menargetkan pembangunan terminal peti kemas dengan kapasitas 7,5 juta TEUs (Twenty-foot Equivalent Unit) di Pelabuhan Patimban, Subang, Jawa Barat, selesai pada 2027. Bahkan diperkirakan bisa lebih cepat.

Baca Juga

"Terminal peti kemas kita rencanakan 7,5 juta TEUs kemungkinan 2027. Tapi insya Allah dengan niat baik, bisa lebih maju, karena potensinya luar biasa," ujar Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dalam Public Expose Pelabuhan Patimban yang disiarkan secara virtual pada Kamis (7/1).

Ia menyebutkan, pada fase pertama, Pelabuhan Patimban sudah siap melayani peti kemas sebanyak 3,75 juta TEUs. Kemudian pembangunan tahap II dijadwalkan pada 2024 sampai 2025.

Setelah pembangunan tahap II selesai, terminal peti kemas dapat melayani hingga 5,5 juta TEUs. Baru pada tahap III, secara kumulatif kapasitas peti kemasnya mencapai 7,5 juta TEUs. 

Melalui pembangunan Pelabuhan Patimban, kata Budi, Indonesia dapat menjadi negara ekspor yang diperhitungkan. "Pelabuhan disiapkan guna memfasilitasi interaksi ekonomi nasional dan internasional, yaitu ekspor impor dan perdagangan antar pulau untuk menghadapi era Indonesia Emas pada 2045," ujarnya. 

Ia menambahkan, Presiden Joko Widodo telah menegaskan, pelabuhan Patimban akan memperkuat keberadaan Pelabuhan Tanjung Priok. Sebab Tanjung Priok sudah terlalu padat.

Pembangunan pelabuhan tersebut pun bakal mendorong tumbuhnya industri di sekitar kawasan pelabuhan. Baik industri konstruksi, perdagangan, transportasi, ritel, properti, dan lainnya. 

"Pelabuhan Patimban akan berdampak positif. Sekaligus memberikan kesempatan baru bagi nelayan dan UMKM," ujar Budi. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA