Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Kasus Covid-19 Meningkat, Masjid London Timur Pilih Tutup

Kamis 07 Jan 2021 10:54 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Ani Nursalikah

Kasus Covid-19 Meningkat, Masjid London Timur Pilih Tutup. Umat Muslim menjalankan ibadah di salah satu masjid di London, Inggris.

Kasus Covid-19 Meningkat, Masjid London Timur Pilih Tutup. Umat Muslim menjalankan ibadah di salah satu masjid di London, Inggris.

Foto: EPA
Jamaah diimbau beribadah di rumah.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Meski Pemerintah Inggris telah mengizinkan seluruh tempat ibadah tetap beroperasi, sebuah masjid di London Timur memilih untuk menutup pintunya demi menghindari risiko penyebaran virus yang semakin meningkat. Keputusan penutupan sementara itu berlaku mulai hari ini, Kamis (7/1) dan akan ditinjau kembali dua pekan mendatang.

“Keputusan ini tidak bisa dianggap enteng. Tetapi seperti pada Maret lalu, ketika kami dan banyak masjid lain ditutup bahkan sebelum pemerintah mengumumkan karantina nasional, kami menempatkan keselamatan jamaah kami, staf kami, dan relawan kami di atas keinginan kuat kami untuk mempertahankan ibadah komunal," ujar pengurus Masjid London Timur (ELM) yang dikutip di 5 Pillars, Kamis (7/1).

Baca Juga

“Keputusan kami diambil setelah berkonsultasi dengan ulama senior, imam dan ulama negara. Dalam Islam, pelestarian hidup adalah yang paling penting dan prinsip yang mengatur kunci yang digunakan untuk merumuskan aturan dalam syariah, seperti yang terjadi di sini," ujarnya.

Imam ELM juga mengimbau seluruh jamaah beribadah di rumah masing-masing. Dia juga mengatakan, ELM akan terus menyiarkan ceramah melalui situs web dan sosial media mereka. Layanan pemakamannya juga akan tetap beroperasi meskipun sholat jenazah yang diadakan oleh keluarga dan teman akan dibatasi hingga 30 orang saja, sesuai dengan aturan karantina.

Sebelumnya, Perdana Menteri mengumumkan karantina nasional dan menginstruksikan orang untuk tinggal di rumah untuk mengendalikan virus, dan menyelamatkan lebih banyak nyawa. Keputusan tersebut menyusul peningkatan pesat dalam infeksi, penerimaan rumah sakit dan tingkat kasus di seluruh negeri.

Rumah sakit sekarang berada di bawah tekanan lebih daripada yang mereka alami di titik lain selama pandemi. Lonjakan drastis dalam kasus ini telah dikaitkan dengan varian baru Covid-19, yang sekarang telah dikonfirmasi oleh para ilmuwan antara 50 dan 70 persen lebih dapat ditularkan.

Pedoman baru pemerintah menyatakan publik dapat menghadiri tempat ibadah untuk suatu acara, meski begitu mereka diwajibkan menerapkan jarak sosial yang ketat setiap saat dan tidak berinteraksi dengan orang di luar keluarga inti. Sementara itu, sebagian besar masjid masih tetap terbuka untuk sholat jamaah, dengan pembatasan ketat.

https://5pillarsuk.com/2021/01/06/east-london-mosque-closes-to-help-prevent-spread-of-covid-19/

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA