Monday, 8 Rajab 1444 / 30 January 2023

31.255 Tenaga Kesehatan Jateng akan Divaksinasi Tahap Awal

Senin 04 Jan 2021 22:20 WIB

Red: Nora Azizah

Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Provinsi Jawa Tengah (Jateng) menyasar 31.255 orang tenaga kesehatan (Foto: ilustrasi)

Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Provinsi Jawa Tengah (Jateng) menyasar 31.255 orang tenaga kesehatan (Foto: ilustrasi)

Foto: EPA-EFE/LOUISA GOULIAMAKI
Jawa Tengah mendapat jatah vaksin sebesar 62.560 dosis.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Pelaksanaan vaksinasi Covid-19 tahap pertama di Provinsi Jawa Tengah (Jateng) menyasar 31.255 orang tenaga kesehatan. Jawa Tengah mendapat jatah vaksin sebesar 62.560 dosis.

"Tidak hanya tenaga kesehatan, tapi para petugas penunjang kesehatan lain seperti sopir ambulans hingga petugas pemulasaraan jenazah menjadi prioritas penerima vaksinasi," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Yulianto Prabowo di Semarang, Senin (4/1).

Baca Juga

Ia mengatakan, nantinya seorang penerima akan mendapat dua kali vaksin saat pelaksanaan vaksinasi yang dimulai pada 14 Januari 2021. Tahap pertama nanti ada 31.255 orang yang divaksin dengan prioritas untuk tenaga kesehatan dan tenaga penunjang kesehatan sebagai pihak yang memiliki risiko tinggi tertularnya COVID-19.

Kendati demikian, lanjut dia, tidak semua tenaga kesehatan dan tenaga penunjang kesehatan bisa mendapat vaksin tahap pertama. Hal itu karena ada sejumlah pantangan yang tidak boleh diberikan vaksin buatan Sinovac ini.

"Mereka yang tidak boleh divaksin adalah berusia di atas 59 tahun, memiliki komorbid seperti diabetes, jantung dan lainnya serta pernah terinveksi COVID-19. Vaksin ini juga tidak boleh disuntikkan pada wanita hamil atau menyusui," katanya.

Ia menyebutkan, sebanyak 62.560 dosis vaksin yang saat ini disimpan di Gudang Farmasi Dinkes Jateng segera didistribusikan ke 35 kabupaten/kota. Namun, pihaknya sedang melakukan pendataan dan pelengkapan administrasi serta pengecekan-pengecekan. Yulianto mengatakan bahwa jumlah dosis vaksin yang diterima masing-masing kabupaten/kota tidak sama atau sesuai dengan kebutuhan masing-masing.

"Semuanya dapat, tapi jumlahnya tidak sama misalnya Kota Semarang tahap awal ini akan dapat 5.450 dosis vaksin, dan Solo mendapat 4.364 dosis. Untuk daerah lain, sedang kami finalisasi jumlahnya," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA