Friday, 15 Jumadil Awwal 1444 / 09 December 2022

Virus Bisa Bermutasi, Upaya Menekan Penularan Makin Penting

Sabtu 26 Dec 2020 16:30 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Varian baru virus corona penyebab Covid-19 teridentifikasi di Inggris. Virus bisa bermutasi pada saat replikasi dalam proses infeksi.

Ilustrasi virus corona dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat. Varian baru virus corona penyebab Covid-19 teridentifikasi di Inggris. Virus bisa bermutasi pada saat replikasi dalam proses infeksi.

Foto: CDC via AP
Mematuhi protokol kesehatan bisa menekan laju mutasi virus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Satgas Penanganan Covd-19 Wiku Adisasmito mengatakan, secara umum semua jenis virus bisa bermutasi saat replikasi dalam proses infeksi. Pernyataan itu menanggapi ditemukannya mutasi Covid-19 yang memunculkan varian baru virus tersebut di Inggris, Eropa, dan Australia.

"Secara umum semua virus bisa bermutasi pada saat replikasi dalam proses infeksi," ujar Wiku dalam konferensi pers virtual di Jakarta, Kamis.

Baca Juga

Wiku mengatakan, upaya yang dapat dilakukan saat ini adalah dengan menekan penularannya. Dengan mematuhi protokol kesehatan maka semua pihak bisa berkontribusi dalam menekan laju mutasi virus corona penyebab Covid-19 karena replikasi virus dalam proses infeksi bisa dicegah.

photo
Bagaimana virus corona bermutasi? - (republika)

Terkait ditemukannya varian Covid-19 baru di South Wales, Inggris serta Eropa, dan Australia, Wiku menyampaikan Pemerintah Indonesia berkomitmen melakukan surveillance perubahan genetika virus serta sebarannya secara nasional maupun global sebagai upaya antisipatif terhadap jenis atau sebaran hasil mutasi Covid-19 di Indonesia. Dia menekankan, selain melakukan upaya dengan pendekatan ilmiah, pemerintah tanggap dengan kebijakan pengetatan mobilitas termasuk kedatangan orang dari luar negeri.

Peraturan tentang pengetatan mobilitas kedatangan orang dari luar negeri khususnya Inggris, Eropa dan Australia, diatur dalam Surat Edaran Nomor 3 Tahun 2020 tentang Regulasi Perjalanan. Hal ini diperlukan dengan tujuan untuk melindungi keselamatan dan kesehatan WNI dari kemunculan "imported case".

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA