Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

11 Masjid Azerbaijan Warisan Sejarah Islam di Susha Hancur 

Selasa 22 Dec 2020 10:46 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

11 masjid bersejarah di Susha dalam kondisi memprihatinkan. Masjid Susha, di Nagorno-Karabakh

11 masjid bersejarah di Susha dalam kondisi memprihatinkan. Masjid Susha, di Nagorno-Karabakh

Foto: google.com
11 masjid bersejarah di Susha dalam kondisi memprihatinkan

REPUBLIKA.CO.ID, BAKU – Ketua Asosiasi Organisasi Publik Perlindungan Monumen Sejarah dan Budaya di Wilayah Pembebasan Azerbaijan, Faig Ismayilov mengatakan hasil awal penilaian monumen di Kota Shusha Azerbaijan, sebanyak 11 masjid dihancurkan di kota itu. Kota Susha sebelumnya merupakan wilayah yang pernah didukuki Armenia. 

“Tidak ada satu pun monumen sejarah dan budaya yang tetap utuh di kota,” kata Ismayilov yang juga anggota pekerja Grup yang dibuat sehubungan dengan penilaian dan inventaris di kota Shusha. 

Baca Juga

Misi kelompok mereka adalah untuk memantau monumen sejarah dan budaya di Shusha, menjelajahi keadaan monumen di wilayah ini dan mengungkap monumen yang harus dipulihkan dan dilestarikan, serta melakukan pekerjaan desain. 

Mereka menyaksikan kehancuran besar selama pengamatan. Sebagian besar rumah abad ke-18 hingga abad ke-19 hanya tersisa dindingnya. Sebagian besar monumen yang telah didaftarkan oleh negara telah diratakan dengan tanah, berbagai bangunan telah dibangun di tempatnya. 

"Sekitar 11 masjid hancur total di Shusha," kata Ismayilov. Meskipun sembilan masjid tetap dalam bentuk aslinya, mereka harus dirombak,"ujar dia dilansir di en.trenz.co, Senin (21/12). 

Pekerjaan itu dilakukan untuk memulihkan karavan (penginapan pinggir jalan tempat para pelancong dapat beristirahat) di Shusha, yang tidak dapat diterima karena penghuni mengubahnya dengan gaya mereka sendiri. Jika orang-orang Armenia tinggal di sana sedikit lebih lama , maka tidak ada yang tersisa dari sejarah Shusha.

Pada pekan lalu, Presiden Republik Azerbaijan, Ilham Aliyev, mengatakan Armenia menghina perasaan tidak hanya orang Azerbaijan, akan tetapi semua umat Muslim di dunia.  

"Semua kota dan desa kami hancur, semua monumen sejarah kami hancur, monumen budaya kami telah dihancurkan sepenuhnya, masjid kami telah dihancurkan atau mereka menggunakannya sebagai tempat untuk memelihara hewan, dengan demikian, menghina perasaan tidak hanya orang Azerbaijan tetapi semua Muslim di dunia," kata Aliyev dilansir dari laman Trend, pada Jumat (18/12). 

Aliyev mengungkapan, semua Muslim di dunia yang melihat foto-foto dan video-video itu, akan memahami betapa jahatnya kejadian yang mereka hadapi selama bertahun-tahun. Di samping itu juga orang-orang juga dapat melihat pencapaian yang telah mereka buat untuk membebaskan wilayahnya, membebaskan tanah, dan kembali ke akar mereka.   

"Armenia, seperti yang Anda ketahui, sedang berupaya untuk memperkuat atau dalam beberapa kasus menciptakan hubungan dengan negara-negara Muslim. Tetapi saya yakin bahwa semua Muslim di dunia yang melihat gambar-gambar video itu akan mengirimkan pesan yang sangat kuat kepada pemerintah mereka untuk menahan diri dari kontak apapun dengan negara yang menghancurkan masjid, yang memelihara babi di masjid, dan yang menumbuhkan Islamofobia," paparnya. 

"Mungkin ada kepentingan politik, mungkin ada beberapa atau kepentingannya tapi saya pikir semua Muslim di dunia harus menyatukan suara mereka dan menyampaikan pesan yang kuat kepada penyerang bahwa apa yang telah mereka lakukan tidak dapat diterima dan tidak akan dilupakan Muslim," lanjut dia.

Hubungan antara bekas republik Soviet Azerbaijan dan Armenia tegang sejak 1991, ketika militer Armenia menduduki Nagorno-Karabakh, juga dikenal sebagai Karabakh Atas, sebuah wilayah yang diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, dan tujuh wilayah yang berdekatan.

Bentrokan baru meletus 27 September dan tentara Armenia terus menyerang warga sipil dan pasukan Azerbaijan, bahkan melanggar perjanjian gencatan senjata kemanusiaan selama 44 hari. Baku membebaskan beberapa kota dan hampir 300 permukiman dan desa dari pendudukan Armenia selama ini.

Pada 10 November, kedua negara menandatangani perjanjian yang ditengahi Rusia untuk mengakhiri pertempuran dan bekerja menuju resolusi yang komprehensif. Gencatan senjata dipandang sebagai kemenangan Azerbaijan dan kekalahan Armenia.

Di samping itu, Penduduk Aghdam, yang diduduki Armenia selama 27 tahun, mengatakan bahwa kota itu menjadi hancur selama pendudukan. Di Aghdam, tempat tentara Armenia mundur pada 20 November, hampir tidak ada bangunan yang berdiri utuh. Sekitar 143 ribu orang Azerbaijan pernah tinggal di kota itu, tetapi sekarang kota itu hanya hanya tinggal jalan-jalan tidak terawat dan bangunan hancur. 

 

Masjid dua menara yang dibangun pada abad ke-19 merupakan satu-satunya bangunan yang struktur utamanya masih utuh. Namun kondisinya sangat memprihatinkan dan terabaikan. Penghancuran oleh Armenia di Aghdam selama pendudukan digambarkan pers asing sebagai "Hiroshima di Kaukasia".

Sumber:

  1. https://en.trend.az/azerbaijan/society/3353290.html
  2. https://republika.co.id/berita//qlinso320/%C2%A0https://en.trend.az/azerbaijan/politics/3351610.html%20%20%C2%A0%20%20%C2%A0

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA