Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Indonesia Bakal Miliki Laboratorium Doping di Surakarta

Sabtu 19 Dec 2020 00:11 WIB

Red: Endro Yuwanto

Menpora Zainudin Amali

Menpora Zainudin Amali

Foto: Akbar Nugroho Gumay/ANTARA FOTO
Indonesia tidak lagi harus mengirimkan sampel-sampel ke luar negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan bakal membangun sebuah laboratorium doping untuk para atlet. Laboratorium akan ditempatkan di Rumah Sakit Ortopedi (RSO) Soeharso Surakarta, Jawa Tengah.

"Rencana pembangunan laboratoium doping di RSO Soeharso Surakarta merupakan sejarah baru Indonesia karena segera mempunyai laboratorium, selain bisa untuk digunakan sendiri, juga untuk negara-negara lain mengirimkan sampelnya ke Indonesia," kata Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali, saat meninjau RSO Soeharso Surakarta, Jumat (18/12).

Menpora dalam kesempatan tersebut juga mengucapkan terima kasih kepada Menteri Kesehatan dan jajarannya yang sudah mau memberikan uluran tangan membantu Kemenpora yang sedang mencari tempat yang cocok, dan ditunjukkan di RSO Soeharso Surakarta ini. Menpora mengatakan rencana pembangunan Laboratorium Doping tersebut berawal ada pembicara virtual dengan Presiden World Anti-Doping Agency (WADA). Jika di Indonesia, organisasi ini namanya Lembaga Anti Doping Indonesia (LADI).

"Kami menyampaikan ada keinginan membangun laboratorium doping. Hal ini, daripada Indonesia setiap ada kegiatan mengirimkan sampel ke luar negeri. Indonesia sebagai negara besar kenapa tidak membuat sendiri laboratorium doping yang sering dibutuhkan setiap ada even olahraga," kata Menpora.

Kemenpora kemudian ada rencana membuat laboratorium doping sendiri. Kemenkes kemudian menunjuk Solo yang memiliki sejarah PON pertama digelar. RSO ini kemudian dipilih oleh Kemenkes dan yang terpenting nanti ada pengakuan dari WADA atau internasional.

Menpora kemudian menyempatkan diri untuk meninjau langsung lokasi di RSO Soeharso Surakarta karena semangat Menkes memberikan tempat kepada Kemenpora untuk kepentingan olahraga sangat luar biasa dan pihaknya mengapresiasi. "Apa yang dilakukan Menkes merupakan sejarah baru buat bangsa ini, Indonesia akan segera mempunyai laboratorium doping yang diharapkan menjadi rujukan bagi negara-negara lain. Minimal di negara Asia Pasifik," jelas dia.

Padahal, kata Menpora, untuk sampel laboratorium doping banyak kegiatan olahraga baik nasional, regional, maupun dunia yang dilakukan di Indonesia. "Namun, keberadaan laboratorium doping ke depan pasti akan sangat dibutuhkan dan akhirnya akan membalik cerita yang tadinya Indonesia mengirim sampel ke luar negeri," jelas Menpora.

Direktur Pelayanan Kesehatan Rujukan, Direktorat Jenderal Pelayanan Kesehatan Kementerian Kesehatan, dr Rita Rohayah mengatakan, rencana pembangunan tempat laboratorium doping untuk para atlet sangat penting karena banyak event-event baik nasional maupun internasional di tanah air.

Dengan dibangunnya laboratorium doping ini, Indonesia tidak lagi harus mengirimkan sampel-sampel ke luar negeri karena sudah memiliki sendiri di RSO Soeharso Surakarta dengan lahan seluas 700 meter persegi.

Rita mengatakan, pemilihan RSO Soeharso Surakarta karena ada sejarah PON pertama digelar di Solo sehingga labolatorium doping dibangun di Surakarta. "Ini sebenarnya sudah melakukan koordinasi sejak 2019, dan tertunda karena pandemi. Kemenkes menyiapkan tempat di RSO Soeharso Surakarta. Pembangunan akan dilakukan bertahap, segera disiapkan pada 2021 mendatang," kata Rita yang didampingi Direktur RSO Soeharso Surakarta, Dr dr Pamudji Utomo.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA