Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Polisi Selidiki Senpi yang Disita dari Pengikut HRS

Senin 07 Dec 2020 22:10 WIB

Red: Bayu Hermawan

Kapolda Metro Jaya, Fadil Imran (kanan) dan Pangdam Jaya, Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman (tengah) menunjukkan barang bukti penyerangan anggota Polri oleh diduga simpatisan Habib Rizieq Shihab (HRS), di Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (7/12).

Kapolda Metro Jaya, Fadil Imran (kanan) dan Pangdam Jaya, Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman (tengah) menunjukkan barang bukti penyerangan anggota Polri oleh diduga simpatisan Habib Rizieq Shihab (HRS), di Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (7/12).

Foto: Republika/Ali Mansur
Polisi masih menyelidiki asal usul senjata api yang disita dari pengikut HRS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyidik Polda Metro Jaya masih menyelidiki asal usul senjata api yang disita dari pengikut Muhammad Rizieq Shihab (MRS) dalam bentrokan yang terjadi pada Senin (7/12) dini hari. Dalam insiden itu, enam orang pengikut MRS meninggal dunia ditembak petugas kepolisian.

"Tentang senjata api itu masih kita selidiki dan kita akan jelaskan, sudah banyak senjata api. Kita akan cari tahu siapa pemiliknya," kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat di Polda Metro Jaya, Senin.

Baca Juga

Tubagus mengatakan penyelidikan terkait senjata api tersebut akan terus dikembangkan untuk mencari pihak yang terlibat baik secara langsung maupun tidak langsung dalam peristiwa tersebut. "Terkait masalah ini, penyidikan tidak selesai sampai di sini. Kita akan telusuri siapa pemilik senjata api, bagaimana cara memperolehnya dan lain sebagainya dikaitkan yang terlibat di dalamnya dalam peristiwa tersebut," ujarnya.

Petugas Polda Metro Jaya menembak enam orang pengikut MRS karena melakukan penyerangan terhadap petugas yang tengah melakukan penyelidikan. "Terhadap kelompok MRS yang melakukan penyerangan kepada anggota dilakukan tindakan tegas dan meninggal dunia sebanyak enam orang," kata Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran di Polda Metro Jaya.

Fadil menjelaskan kejadian itu terjadi pada Senin dini hari sekitar pukul 00.30 WIB di Jalan Tol Jakarta-Cikampek KM50. Kejadian berawal saat petugas menyelidiki informasi soal pengerahan massa saat dilakukan pemeriksaan terhadap MRSdi Mapolda Metro Jaya.

"Ketika anggota Polda Metro Jaya mengikuti kendaraan yang diduga adalah pengikut MRS, kendaraan petugas dipepet lalu kemudian diserang dengan menggunakan senjata api dan senjata tajam," tambahnya.

Fadil mengatakan ada 10 orang yang melakukan penyerangan, namun setelah enam rekannya ambruk, empat orang sisanya melarikan diri. Tidak ada korban jiwa maupun luka dari pihak kepolisian, hanya ada kerugian materi dari sebuah kendaraan rusak karena dipepet serta terkena tembakan dari kelompok yang melakukan penyerangan. Saat ini polisi masih melakukan penyelidikan terhadap kasus tersebut dan melakukan pengejaran terhadap pelaku.

Sementara Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI), Munarman membantah pengawal MRS dibekali dengan senjata api. Menurutnya kabar bahwa ada anggota FPI yang membawa senjata api adalah fitnah.

“Yang perlu diketahui, bahwa fitnah besar kalau laskar kita disebut bawa senpi dan tembak menembak dengan aparat. Kami tidak pernah dibekali senpi, kami terbiasa tangan kosong, kami bukan pengecut. Ini fitnah luar biasa, memutar balikkan fakta dengan sebut bahwa laskar lebih dulu serang," tegasnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA