Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Bamsoet: Pemerintah Harus Pastikan Vaksin Aman Digunakan

Senin 07 Dec 2020 15:11 WIB

Red: Gita Amanda

Petugas bandara menurunkan kontainer Vakin Sinovac dari pesawat di Terminal Cargo, Bandara Soekarno Hatta, Ahad (6/12) malam. Vaksin Sinovac ini dibawa menggunakan cold storage menggunakan pesawat Garuda Indonesia GIA 810 777-300 ER

Petugas bandara menurunkan kontainer Vakin Sinovac dari pesawat di Terminal Cargo, Bandara Soekarno Hatta, Ahad (6/12) malam. Vaksin Sinovac ini dibawa menggunakan cold storage menggunakan pesawat Garuda Indonesia GIA 810 777-300 ER

Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden/Muchlis Jr
Bamsoet mengingatkan masyarakat bersabar dan tidak resah apabila belum dapat vaksin

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua MPR RI Bambang Soesatyo (Bamsoet) memberikan responsnya terkait vaksin Covid-19 yang telah tiba di Tanah Air. Bamsoet meminta Pemerintah memastikan agar vaksin Covid-19 sesuai standar kesehatan dan aman bagi pengguna.

Bamsoet juga meminta seluruh masyarakat untuk tetap menjalankan protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan memakai masker) secara disiplin meskipun vaksin Covid-19 sudah masuk ke Indonesia. "Karena perlu diingat bahwa vaksin bukan untuk mengobati sepenuhnya dari Covid-19, melainkan untuk mencegah diri terpapar oleh virus corona," kata Bamsoet dalam siaran pers yang diterima Republika, Senin (7/12).

Ketua MPR juga mendorong pemerintah, dalam hal ini Kementerian Kesehatan/Kemenkes dan Badan Pengawas Obat dan Makanan/BPOM, untuk memeriksa keamanan vaksin tersebut, sehingga nantinya akan aman jika didistribusikan kepada masyarakat. Serta mendorong pemerintah segera memetakan perencanaan pemberian vaksinasi kepada masyarakat dan menyampaikan sosialisasi, baik melalui media siar dan media sosial, sehingga masyarakat mendapat kepastian dan tidak bingung apakah dirinya akan mendapatkan vaksin atau tidak.

Baca Juga

"Dikarenakan pemberian vaksin dengan jumlah dosis yang terbatas ini harus diberikan kepada kelompok masyarakat prioritas terlebih dahulu. Mendorong pemerintah menjelaskan dan mensosialisasikan biaya yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan vaksin, serta menyampaikan harapan agar vaksin dapat diberikan secara gratis bagi seluruh masyarakat Indonesia, dikarenakan vaksin tersebut diperuntukkan sebagai salah satu cara untuk memutus mata rantai pandemi Covid-19," katanya.

Bamsoet mengingatkan masyarakat agar bersabar dan tidak resah apabila belum mendapatkan giliran untuk diberikan vaksin Covid-19 dalam rangkaian 1.2 juta dosis tersebut. Dikarenakan akan ada 1,8 juta dosis vaksin siap suntik lagi yang akan tiba pada Januari 2021, serta juga akan tiba 45 juta dosis bahan baku curah untuk pembuatan vaksin Covid-19 yang akan dikirimkan dalam dua gelombang pada Januari 2021.

Mendorong pemerintah mengedukasi masyarakat tentang vaksin Covid-19, baik melalui sosialisasi langsung ataupun melalui media cetak, media online, media sosial, maupun media siar, sehingga masyarakat dapat memahami dampak positif maupun efek samping ringan dari pemberian vaksin Covid-19.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA