Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Dinkes Bangkalan Gelar Rapid Test ke 68 Pegawai Bappeda

Jumat 04 Dec 2020 23:38 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Rapid Test Covid-19 (ilustrasi)

Rapid Test Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Republika TV
Rapid Test digelar setelah salah satu pegawai Bappeda Bangkalan positif Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKALAN -- Dinas Kesehatan (Dinkes) Bangkalan, Jawa Timur Jumat, melakukan tes cepat (rapid test) kepada 68 pegawai Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) setempat, menyusul adanya aparatur sipil negara (ASN) yang terkonfirmasi positif terpapar COVID-19.

"Selain menggelar rapid test, kami juga telah menyemprotkan cairan disinfektan di semua ruangan dan lingkungan kantor sebagai antisipasi mencegah penyebaran virus," kata Juru Bicara Satgas COVID-19 Pemkab Bangkalan Agus Zain di Bangkalan, Jumat.

Sebelumnya, seorang ASN di Bappeda Pemkab Bangkalan berinisial I (24), terkonfirmasi positif terpapar COVID-19 berdasarkan hasil uji laboratorium dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Pasien ini sebelumnya pernah kontak langsung dengan warga yang terlebih dahulu positif COVID-19 yang merupakan familinya.

Menurut Agus Zain, meski ada ASN yang positif terkonfirmasi COVID-19, akan tetapi aktivitas kantor Bappeda Bangkalan tetap berlangsung seperti biasa. "Hanya, penerapan protokol kesehatan di sana diperketat lagi," kata Zain.

Sementara itu, berdasarkan Satgas COVID-19 Pemkab Bangkalan per tanggal 4 Desember 2020, total jumlah warga yang terkonfirmasi positif virus corona jenis baru ini mencapai 730 orang, dan sebanyak 606 orang diantaranya telah dinyatakan sembuh.

Kabupaten Bangkalan tercatat sebagai kabupaten yang menempati urutan kedua di Pulau Madura terkait kasus COVID-19 setelah Kabupaten Sumenep. Terbanyak ketiga Pamekasan dan yang paling sedikit adalah Kabupaten Sampang.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA