Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Pemerintah Kucurkan Rp 167 Miliar Bagi Biaya Ekspor UMKM

Sabtu 05 Dec 2020 06:33 WIB

Rep: sapto andika candra/ Red: Hiru Muhammad

Seorang perempuan melakukan proses pemerasan sarang madu hutan Sumbawa sebelum dikemas di UMKM Madu Lestari Sumbawa di Desa Semongkat, Kecamatan Batulanteh, Kabupaten Sumbawa, NTB, Sabtu (25/7/2020). Produk madu hutan Sumbawa yang dihasilkan oleh UMKM Madu Lestari yang merupakan binaan PLN tersebut dijual mulai harga Rp30 ribu (kemasan isi150 ml) hingga Rp200 ribu (kemasan isi satu liter) yang dipasarkan selain untuk kebutuhan dalam negeri juga diekspor ke Singapura, Korea Utara, dan Malaysia

Seorang perempuan melakukan proses pemerasan sarang madu hutan Sumbawa sebelum dikemas di UMKM Madu Lestari Sumbawa di Desa Semongkat, Kecamatan Batulanteh, Kabupaten Sumbawa, NTB, Sabtu (25/7/2020). Produk madu hutan Sumbawa yang dihasilkan oleh UMKM Madu Lestari yang merupakan binaan PLN tersebut dijual mulai harga Rp30 ribu (kemasan isi150 ml) hingga Rp200 ribu (kemasan isi satu liter) yang dipasarkan selain untuk kebutuhan dalam negeri juga diekspor ke Singapura, Korea Utara, dan Malaysia

Foto: ANTARA/AHMAD SUBAIDI
Pemberian fasilitas ini diharapkan mendorong UMKM melakukan diversifikasi produknya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Perdagangan menggelontorkan Rp 167 miliar untuk fasilitasi pembiayaan ekspor bagi pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM). Langkah ini sejalan dengan instruksi Presiden Jokowi kepada Kemendag untuk membantu lebih banyak pelaku UMKM dalam mengakses pembiayaan ekspor. Apalagi belum semua UMKM yang cukup 'bankable' untuk mengakses pembiayaan dari lembaga keuangan. 

Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menjelaskan, pemberian fasilitas pembiayaan ekspor ini diharapkan mampu mendorong pelaku UMKM untuk melakukan diversifikasi produknya. Dengan begitu, maka akses pasar yang bisa dijangkau akan lebih luas. 

"Tadi juga sudah diresmikan lokasi baru Indonesia Trade Promotion Center (ITPC) Mexico City ke lokasi yang lebih strategis dan representatif," ujar Agus dalam acara pelepasan ekspor ke pasar global tahun 2020, Jumat (4/12), yang juga dihadiri Presiden Jokowi. 

Dalam pelepasan ekspor hari ini, terdapat 133 perusahaan yang berpartisipasi terdiri dari 79 perusahaan non-UMKM dan 54 perusahaan UMKM dengan total ekspor per Desember 2020 sbesar 1,64 miliar dolar AS atau setara dengan Rp 23,75 triliun.

Dari 79 perusahaan non-UMKM yang melepas produk ekspornya, ada satu perusahaan yang perdana melakukan ekspor yaitu PT  PT Universal Strategic Alliance dari Mojokerto Jatim. Perusahaan ini mengekspor produk cerutu senilai 86.400 dolar AS atau setara Rp 1,28 miliar ke pasar Jepang. 

Total, tercatat ada 54 perusahaan UMKM yang berhasil melakukan ekspor dengan total mencapai 12,29 juta dolar AS atau setara Rp 178,15 miliar. Dari 54 UMKM tersebut, 7 UMKM akan melakukan ekspor perdananya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA