Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

UEA Serukan Upaya Akhiri Konflik Palestina-Israel

Jumat 04 Dec 2020 11:52 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Hafil

Seruan akhiri konflik Palestina-Israel diserukan UEA.

REPUBLIKA.CO.ID,NEW YORK--Uni Emirat Arab (UEA) menyerukan pengintensifan upaya untuk mengakhiri konflik Palestina-Israel dan menggarisbawahi komitmennya untuk bekerja dengan mitra regional dan internasional untuk menemukan solusi bagi masalah Palestina yang memenuhi aspirasi sah rakyat Palestina.

Lana Nusseibeh, Duta Besar dan Perwakilan Tetap UEA untuk PBB, dalam rapat pleno Sidang Umum PBB tentang Masalah Palestina, mengatakan, Timur Tengah sedang menyaksikan banyak konflik dan krisis yang melelahkan rakyatnya. Dengan maraknya Covid-19, tantangan yang ada diperburuk, menjadikannya prioritas bagi komunitas internasional untuk mencari solusi permanen untuk masalah ini dengan memikirkan kembali pendekatan sebelumnya dan menerapkan langkah-langkah baru untuk membawa perdamaian dan stabilitas di kawasan, ujarnya.

Duta Besar Nusseibeh mengingat pesan solidaritas yang dikirim Yang Mulia Syekh Khalifa bin Zayed Al Nahyan, Presiden UEA, ke PBB pada kesempatan Hari Solidaritas Internasional untuk Rakyat Palestina yang menyatakan, “Pemerintah UEA dan rakyatnya mengulangi pernyataan mereka. komitmen permanen dan jangka panjang untuk mendukung persaudaraan rakyat Palestina dalam mencapai semua hak mereka yang sah sesuai dengan hukum internasional dan resolusi PBB yang relevan."

Bertepatan dengan perayaan hari nasional ke-49 UEA, Nusseibeh menekankan bahwa masalah Palestina telah menjadi prioritas kebijakan luar negeri sejak berdirinya UEA. Dia menggarisbawahi bahwa UEA tidak akan meninggalkan posisi tegasnya yang sejalan dengan posisi Arab dalam mendukung pembentukan negara Palestina merdeka berdasarkan perbatasan pra-1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

Dia menekankan bahwa ini sesuai dengan parameter yang disepakati secara internasional dan Arab Peace Initiative. Untuk itu, perlu dilakukan upaya untuk mendukung inisiatif yang bertujuan menciptakan lingkungan yang kondusif bagi perdamaian dan pembentukan solusi dua negara, tambahnya.

Dia juga menekankan perlunya menghentikan praktik ilegal di wilayah Palestina, termasuk membangun dan memperluas permukiman, melanggar kesucian tempat-tempat suci di Yerusalem, menghancurkan properti, dan melanjutkan blokade di Gaza. Lebih lanjut, Nusseibeh menyampaikan keprihatinan yang mendalam atas memburuknya kondisi kemanusiaan, ekonomi, dan kesehatan di wilayah Palestina, khususnya dalam konteks pandemi Covid-19.

Ia menegaskan perlunya mendukung sektor vital di Palestina, khususnya sektor kesehatan. Dia memperbarui komitmen UEA untuk memberikan bantuan kepada rakyat Palestina, termasuk dengan mendukung badan-badan PBB dan menguraikan kontribusi keuangan UEA sejauh ini yang melebihi USD 840 juta dari 2013-2020.

UEA adalah salah satu donor utama untuk Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA). Dia menambahkan bahwa UEA-sebagai ketua Komite Penasihat UNRWA sejak Juli 2020-berusaha untuk memperkuat kerja Badan tersebut, termasuk dalam transformasi digital pendidikan, pemberdayaan perempuan dan pemuda, dan kelestarian lingkungan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA