Monday, 5 Jumadil Akhir 1442 / 18 January 2021

Monday, 5 Jumadil Akhir 1442 / 18 January 2021

Jerman akan Perpanjang Langkah Pembatasan Covid-19

Jumat 04 Dec 2020 01:22 WIB

Red: Nur Aini

Seorang penjaga menunjuk ke penumpang yang tiba untuk tes COVID-19 di pusat pengujian baru di bandara di Duesseldorf, Jerman, Senin, 27 Juli 2020. Pusat pengujian baru untuk virus corona didirikan di bandara Jerman karena pandemi, uji korona gratis diberikan untuk mereka yang kembali dari negara-negara yang ditunjuk sebagai daerah berisiko.

Seorang penjaga menunjuk ke penumpang yang tiba untuk tes COVID-19 di pusat pengujian baru di bandara di Duesseldorf, Jerman, Senin, 27 Juli 2020. Pusat pengujian baru untuk virus corona didirikan di bandara Jerman karena pandemi, uji korona gratis diberikan untuk mereka yang kembali dari negara-negara yang ditunjuk sebagai daerah berisiko.

Foto: AP/Martin Meissner
Langkah pembatasan Covid-19 di Jerman mulai 20 Desember hingga 10 Januari

REPUBLIKA.CO.ID, BERLIN -- Kanselir Jerman Angela Merkel usai menggelar pertemuan dengan kepala negara bagian pada Rabu (2/12) mengatakan bahwa Jerman akan memperpanjang langkah pembatasan Covid-19 sampai 10 Januari.

Pembatasan Covid-19, yang akan berakhir pada 20 Desember, termasuk menutup restoran dan hotel serta membatasi pertemuan menjadi 5 orang dari dua keluarga berbeda.

"Pemerintah akan memperpanjang langkah pembatasan Covid-19 mulai 20 Desember hingga 10 Januari," kata Merkel saat konferensi pers, menambahkan bahwa pembahasan selanjutnya akan digelar pada 4 Januari. "Intinya masih sama seperti sebelumnya."

Baca Juga

Saat lonjakan infeksi harian Covid-19 mulai menurun, Jerman melaporkan jumlah kematian harian tertinggi pada Rabu sejak pandemi mewabah dan wilayah yang menghindari wabah terparah mengalami peningkatan infeksi. Lebih dari 17.000 kasus baru dilaporkan tadi malam, dengan 487 kematian, yang merupakan rekor harian.

Kepala Negara Bagian Bavaria, Markus Soeder, mengatakan jumlah kematian yang tinggi membenarkan pembatasan Covid-19 hingga Januari.

"Selama beberapa pekan ke depan kami juga akan mempertimbangkan apakah ini semua cukup," kata Soeder.

Sebelumnya, banyak badan pemerintah daerah dan pusat di Jerman beradu pendapat mengenai seberapa ketat pembatasan Covid-19 yang diterapkan, sejak kasus terkonsentrasi di wilayah selatan dan barat Jerman. Saat Merkel selalu mendukung karantina yang lebih ketat, banyak perdana menteri regional yang memiliki keputusan final dalam sistem federal Jerman, menentang. Namun, hal itu mulai berubah.

Pembatasan pertemuan akan sedikit dilonggarkan selama perayaan Natal guna memungkinkan para keluarga untuk bertemu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA