Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Kota Depok Dapat Dana Transfer Daerah Rp 1,2 T

Kamis 03 Dec 2020 18:13 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Fuji Pratiwi

Pjs Walikota Depok Dedi Supandi. Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, Jawa Barat mendapatkan alokasi transfer daerah dari pemerintah pusat sebesar Rp 1,2 triliun untuk pemulihan ekonomi akibat Covid-19,

Pjs Walikota Depok Dedi Supandi. Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, Jawa Barat mendapatkan alokasi transfer daerah dari pemerintah pusat sebesar Rp 1,2 triliun untuk pemulihan ekonomi akibat Covid-19,

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Dana ini akan dipergunakan untuk pemulihan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, Jawa Barat mendapatkan alokasi transfer daerah dari pemerintah pusat sebesar Rp 1,2 triliun. Dana ini akan dipergunakan untuk pemulihan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

"Selain untuk pemulihan ekonomi, alokasi transfer daerah ini juga guna percepatan penanganan Covid-19 dan program prioritas pembangunan strategis," ujar Pjs Wali Kota Depok Dedi Supandi, usai Penyerahan DIPA (Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran) dan Dana TKDD (Transfer Ke Daerah dan Desa) Tahun 2021 melalui Video Confrence, di Balai Kota Depok, Kamis (03/12).

Menurut Dedi, besaran anggaran yang dialokasikan untuk setiap daerah  berbeda-beda. Semua tergantung kebutuhan dan kebijakan dari pemerintah pusat. "Total nilai secara nasional sekitar Rp 2.000 triliun. Kota Depok sendiri nilainya sudah ditetapkan yaitu Rp 1,237 triliun. Kami akan pergunakan uang ini sesuai arahan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi)," kata dia menjelaskan.

Baca Juga

Presiden RI Jokowi menekankan empat hal yang yang perlu diperhatikan kabupaten/kota terkait prioritas pembangunan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) ini. Pertama, penanganan kesehatan yaitu Covid-19 dan vaksinasi. Kedua perlindungan sosial, seperti kelompok kurang mampu dan rentan.

Ketiga adalah pemulihan ekonomi yaitu dengan mendukung UMKM serta dunia usaha. Terakhir, reformasi struktural di bidang kesehatan, pendidikan dan perlindungan sosial.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB