Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Mengapa China Lebih Dekat dengan Negara Islam dari Barat?

Kamis 03 Dec 2020 17:40 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nashih Nashrullah

Dibanding negara Barat, China agresif dekati negara Islam. Bendera Amerika Serikat dan China

Dibanding negara Barat, China agresif dekati negara Islam. Bendera Amerika Serikat dan China

Foto: AP Photo/Andy Wong
Dibanding negara Barat, China agresif dekati negara Islam

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR— Dr Md Moniruzzaman, seorang profesor di Departemen Ilmu Politik Universitas Islam Internasional Malaysia menyoroti pergeseran seismik dalam lanskap politik dan ekonomi global dalam dua dekade terakhir. Secara politik, Barat tradisional yang telah mendominasi politik dunia selama abad 16-20 melalui kolonialisme, imperialisme dan hegemoni nuklir telah mengalami penurunan kekuatannya.  

Sedangkan secara ekonomi, Barat yang sama telah kehilangan posisinya sebagai pusat produksi global dan kekuatan ekonomi. Dekadensi hegemoni politik dan ekonomi Barat ini diimbangi dengan kebangkitan proporsional Timur baik secara politik maupun ekonomi, sambung peneliti senior kehormatan di Pusat Penelitian Dunia Muslim (MWRC) itu.  

Moniruzzaman mengatakan, pada skala peradaban besar, Timur jelas diwakili China dengan pengaruh politik yang meningkat dan kemajuan dalam pengetahuan, teknologi, dan inovasi di non-Barat melalui diplomasi ekonomi dan kemitraannya yang besar. 

Baca Juga

Jadi, secara keseluruhan pusat kekuatan politik dan ekonomi global telah bergeser dari Barat ke Timur, yang membuka babak baru dalam sejarah dunia, kata dia. 

"Tercermin secara retrospektif, pergeseran ini membuat kita percaya bahwa siklus peradaban kembali ke awal 2.500 tahun yang lalu ke China, Timur. Jika siklus peradaban dua setengah milenium terakhir ini berulang, maka logis bahwa calon peradaban berikutnya adalah Islam atau dunia Muslim. Hubungan inilah yang berpotensi membawa kebangkitan global China dan dunia Muslim ke dalam kemitraan yang erat," jelas Moniruzzaman dalam artikel proyek "Penelitian Kerjasama Dunia Muslim dan Cina: CMWCR", yang dipimpin Pusat Penelitian Dunia Muslim, Malaysia.  

Selama 400 tahun terakhir, dunia Muslim telah dikendalikan Barat melalui kolonialisme dan eksploitasi sumber daya yang berlebihan. Selama periode pasca-kolonial, pola makro hubungan antara Barat dan dunia Muslim tampak bahwa elite penguasa dunia Muslim tetap tertutup dan bergantung pada Barat, sementara populasinya umumnya tetap berorientasi ke timur (Islam).  

Perpecahan ini telah menjadi lebih jelas selama empat dekade terakhir melalui penghancuran berturut-turut di Afghanistan, Irak, Libya, Suriah, dan Yaman, dan penolakan terus menerus terhadap emansipasi dari otoritarianisme yang didukung Barat dan solusi untuk pendudukan Israel di Palestina. 

Gelombang normalisasi hubungan diplomatik baru-baru ini antara Israel dan monarki Arab garis keras telah membawa dunia Muslim ke politik pembangunan aliansi baru di wilayah tersebut. 

Yang jelas sekarang adalah bahwa dunia Muslim telah kehilangan kepercayaannya pada Barat dan dekadensi bertahap pengaruh Barat telah menciptakan kekosongan kekuasaan; sementara secara bersamaan, dorongan untuk tumbuh dan berkembang secara ekonomi dari dalam adalah mencari kemitraan patronisasi yang andal dari luar.   

Ada argumen kuat yang dapat memberikan jawaban atas pertanyaan tersebut secara positif. Pertama, kehausan China yang tak terpuaskan akan energi mendorongnya untuk menjangkau negara-negara Muslim yang kaya minyak di sekitarnya. Terlepas dari kesepakatan perdagangan China yang terus meningkat, China sangat bergantung pada gas dan minyak bumi di negara-negara Muslim di Semenanjung Arab, di Iran dan Asia Tengah. 

Negara-negara Muslim Asia Selatan dan Tenggara yang juga merupakan pemasok bahan mentah yang sangat besar serta pasar untuk produk-produk industri Cina. Ketergantungan pada negara-negara ini diimbangi dengan meningkatkan investasi China di negara-negara tersebut juga. 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA