Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Merger Bank Syariah Ditarget Tembus 10 Besar Global

Kamis 03 Dec 2020 17:15 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Fuji Pratiwi

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin. Wapres mengatakan penggabungan tiga bank syariah milik BUMN diharapkan bisa menembus kancah global.

Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin. Wapres mengatakan penggabungan tiga bank syariah milik BUMN diharapkan bisa menembus kancah global.

Foto: dok. KIP/Setwapres
Sejauh ini, bank syariah terbesar baru masuk kelompok BUKU III.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin mengatakan penggabungan tiga bank syariah milik BUMN diharapkan bisa menembus kancah global. Kiai Ma'ruf mengatakan, dengan total aset dan modal hasil penggabungan, bank syariah merger ini sudah masuk dalam 10 besar global senilai kurang lebih Rp 200 Triliun.

"Ya kita harapkan seperti itu (masuk 10 besar global). Sekarang ini, jangankan 10, ini 20 saja belum masuk. Karenanya dengan merger bank ini kita sudah masuk 10 besar," ujar Kiai Ma'ruf dalam diskusi Indonesia Bicara bertajuk 'Merger Bank Syariah BUMN: "Angin Segar bagi Keuangan Syariah" yang disiarkan virtual, Kamis (3/12).

Kiai Ma'ruf mengatakan, selama ini bank syariah yang ada, paling tinggi masuk kategori BUKU III atau BUKU II. Karena itu, penggabungan ketiga bank syariah milik bank-bank BUMN diharapkan memperbesar kiprah bank syariah Indonesia di kancah global.

Baca Juga

Selain itu, dengan modal lebih besar, bank syariah hasil merger diharapkan juga menangani proyek-proyek besar.

"Kita berharap dengan adanya merger bank ini kita akan ada lembaga keuangan besar yang melayani ticket size besar, intinya itu (tujuan penggabungan)," kata Kiai Ma'ruf.

Sementara untuk yang menangani ekonomi syariah sektor ultra, mikro, hingga menengah sudah ada jenis bank syariah dengan kategori buku dua. Kendati demikian, tidak berarti setelah merger, bank syariah tidak melupakan sektor keuangan syariah mikro.

Dalam beberapa kesempatan, Wapres meminta agar nantinya penggabungan (merger) bank Syariah BUMN tidak hanya berfokus pada pembiayaan korporasi besar.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA