Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Biden Buat Syarat Agar Iran Kembali ke Kesepakatan Nuklir

Kamis 03 Dec 2020 17:00 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Christiyaningsih

 Presiden terpilih Joe Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris tiba di sebuah acara untuk memperkenalkan calon dan calon mereka ke pos kebijakan ekonomi di The Queen theater, Selasa, 1 Desember 2020, di Wilmington, Del.

Presiden terpilih Joe Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris tiba di sebuah acara untuk memperkenalkan calon dan calon mereka ke pos kebijakan ekonomi di The Queen theater, Selasa, 1 Desember 2020, di Wilmington, Del.

Foto: AP/Andrew Harnik
Biden menyebut akan bersikeras membuat Iran menyetujui tuntutan baru

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyebut akan bersikeras membuat Iran menyetujui tuntutan baru agar Amerika kembali ke kesepakatan nuklir dan mencabut sanksi. Pernyataannya ini dikutip dari The New York Times, Rabu (2/12).

The Times mengatakan pemerintahan Biden akan berusaha untuk memperpanjang durasi pembatasan produksi bahan fosil Iran yang digunakan untuk membuat bom (nuklir). Iran juga harus mengurangi aktivitas di wilayah sekitarnya yang melalui proksi di Lebanon, Irak, Suriah, dan Yaman.

Biden mengatakan selama kampanye bahwa dia bermaksud menawarkan Iran jalan yang lebih baik untuk kembali ke diplomasi. Dalam wawancara Times yang diterbitkan pada Rabu (2/12) presiden terpilih itu mengatakan akan melakukan berbagai upaya.

"Ini akan sulit, tapi ya. Lihat, ada banyak pembicaraan tentang rudal presisi dan semua hal lain yang mengganggu kestabilan kawasan. Cara terbaik untuk mencapai stabilitas di kawasan adalah dengan berurusan dengan program nuklir," katanya dilansir Al Arabiya, Rabu (2/12).

Biden memperingatkan jika Iran membuat bom, itu akan memicu perlombaan senjata nuklir di Timur Tengah. "Dalam konsultasi dengan sekutu dan mitra kami, kami akan terlibat dalam negosiasi dan perjanjian lanjutan untuk memperketat dan memperpanjang kendala nuklir Iran, serta mengatasi program rudal," katanya.

Biden mengatakan Amerika Serikat selalu memiliki opsi untuk sanksi internasional jika perlu dan Iran tahu itu. Kesepakatan nuklir 2015 - yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Gabungan atau JCPOA - memberi Iran kelonggaran sanksi sebagai imbalan pembatasan program nuklirnya. Namun menanggapi penarikan Trump, Iran telah membalas dengan membatalkan komitmennya terhadap kesepakatan tersebut.

Pemerintah Iran telah menawarkan sambutan yang hati-hati untuk kemenangan Biden. Akan tetapi kaum konservatif menuduhnya menyerah pada apa yang mereka katakan sebagai "ilusi" dari perubahan oleh "Setan Besar" Amerika.

Seperti diketahui, sebelumnya Presiden Donald Trump secara sepihak menarik diri dari kesepakatan JCPOA pada 2018. Trump juga telah menerapkan kembali sanksi yang melumpuhkan terhadap Iran sebagai bagian dari kampanye "tekanan maksimum" terhadap musuh bebuyutan AS.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA