Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Bank BUMN Salurkan Dana PEN Pemerintah capai Rp 192,24 T

Kamis 03 Dec 2020 09:50 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Perajin membuat gelang tangan dari tali paracord yang dijual secara daring di Solo, Jawa Tengah, Kamis (24/9).  Kelompok Himpunan Bank-bank Milik Negara (Himbara) telah menyalurkan dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) senilai Rp 192,24 triliun kepada 28,91 juta masyarakat.

Perajin membuat gelang tangan dari tali paracord yang dijual secara daring di Solo, Jawa Tengah, Kamis (24/9). Kelompok Himpunan Bank-bank Milik Negara (Himbara) telah menyalurkan dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) senilai Rp 192,24 triliun kepada 28,91 juta masyarakat.

Foto: Maulana Surya/ANTARA
Penyaluran ini melalui berbagai program bantuan dan di luar restrukturisasi kredit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kelompok Himpunan Bank-bank Milik Negara (Himbara) telah menyalurkan dana pemulihan ekonomi nasional (PEN) senilai Rp 192,24 triliun kepada 28,91 juta masyarakat. Adapun penyaluran ini melalui berbagai program bantuan dan di luar restrukturisasi kredit.

Wakil Menteri BUMN II Kartika Wirjoatmodjo mengatakan kucuran dana itu terdiri dari penyaluran kredit ke sektor riil dari dana pemerintah sebesar Rp 141,23 triliun. Lalu, subsidi bunga sebesar Rp 4,76 triliun, penjaminan kredit korporasi sebesar Rp 180 miliar, dan penjaminan kredit UMKM sebesar Rp 9,77 triliun.

Berikutnya, bantuan presiden (banpres) produktif usaha mikro senilai Rp 15,94 triliun, kredit usaha rakyat (KUR) senilai Rp 5,21 triliun, dan subsidi gaji senilai Rp 15,15 triliun.

Baca Juga

“Ini dukungan Himbara dalam program PEN, dana ini di luar restrukturisasi,” ujarnya kepada wartawan, Kamis (3/12).

Pemerintah mengalokasikan dana untuk penanganan pandemi covid-19 dan PEN sebesar Rp 695,2 triliun. Dana itu digelontorkan untuk berbagai klaster.

Rinciannya, klaster kesehatan sebesar Rp 97,9 triliun, perlindungan sosial sebesar Rp  233,69 triliun, sektoral K/L dan pemda sebesar Rp 65,97 triliun, dukungan UMKM sebesar Rp 115,82 triliun, insentif usaha sebesar Rp 120,6 triliun, dan pembiayaan korporasi sebesar Rp 61,2 triliun.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA