Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Pemda DIY tak Lakukan Tes Covid-19 Saat Libur Akhir Tahun

Kamis 03 Dec 2020 01:58 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Baliho tanda larangan rokok dan wajib masker dipasang di jalur pedestrian Malioboro, Yogyakarta, Ahad (15/11). Untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19 di Malioboro, kini selain wajib masker juga menjadi kawasan tanpa rokok. Ada beberapa titik yang dijadikan sebagai kawasan khusus untuk merokok. Selain itu, ini juga untuk menambah kenyamanan pengunjung ikon wisata Jogja ini.

Baliho tanda larangan rokok dan wajib masker dipasang di jalur pedestrian Malioboro, Yogyakarta, Ahad (15/11). Untuk membantu mencegah penyebaran Covid-19 di Malioboro, kini selain wajib masker juga menjadi kawasan tanpa rokok. Ada beberapa titik yang dijadikan sebagai kawasan khusus untuk merokok. Selain itu, ini juga untuk menambah kenyamanan pengunjung ikon wisata Jogja ini.

Foto: Wihdan Hidayat / Republika
Pemda DIY menilai tes Covid-19 kepada wisatawan tidak efektif

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Daerah (Pemda) DIY tidak akan melakukan tes Covid-19 pada saat libur panjang akhir tahun 2020 mendatang. Baik itu rapid diagnostic test (RDT) maupun swab test Covid-19.

Hal ini berbeda dengan libur panjang akhir Oktober lalu yang dilakukan tes Covid-19 terhadap wisatawan di salah satu destinasi wisata di DIY. Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY, Pembayun Setyaningastutie menilai tes Covid-19 terhadap wisatawan tidak akan efektif dilakukan.

"Pertanyaannya, di-rapid apakah selesai (penularan Covid-19), kan tidak. Karena wisatawan yang datang banyak. Menurut kami itu tidak efektif, tapi yang harus dilakukan manakala ditemukan satu kasus, harus segera dilakukan tracing (pelacakan)," kata Pembayun di Yogyakarta, Rabu (2/12).

Pembayun menjelaskan, langkah penanganan Covid-19 pun telah diubah. Dari yang sebelumnya dilakukan test-tracing-treatment (TTT), diubah menjadi sign-tracing-treatment (STT).

"Sign artinya kita kejar mereka yang punya gejala. Begitu ada orang dengan gejala Covid-19, maka itu kita kejar. Kalau OTG (orang tanpa gejala) yang tidak ada gejala, hanya isolasi saja dan minum vitamin, itu yang perlu," ujarnya.

Untuk itu, Pembayun menyebut, pemanfaatan aplikasi Jogja Pass harus dimaksimalkan. Aplikasi ini merupakan platform yang digunakan untuk mencatat wisatawan yang masuk ke destinasi di DIY dan memudahkan untuk skrining dan tracing Covid-19.

"Semua destinasi wisata harus pakai (Jogja Pass). Jadi, RDT massal atau swab massal itu tidak kami lakukan, sekarang yang menjadi pedoman kami adalah STT," jelasnya.

Seperti diketahui, Pemda DIY juga melakukan swab massal usai libur panjang akhir Oktober lalu. Namun, swab ini menyasar pelaku usaha dan pemudik yang datang ke DIY.

"Pelaku wisatanya kita swab untuk men-check apa tertular (Covid-19) apa tidak. Paling tidak kita coba dulu seminggu ini," kata Sekretaris Daerah (Sekda) DIY, Kadarmanta Baskara AJi beberapa waktu lalu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA