Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Kemampuan Uji Swab Capai 90 Persen Target WHO

Rabu 02 Dec 2020 17:03 WIB

Red: Indira Rezkisari

Jurnalis mengikuti tes usap (swab test) Covid-19. Berdasarkan target WHO, dari 1 juta penduduk, orang yang harus diperiksa adalah sebanyak seribu per pekan. Hingga akhir November, kemampuan tes Covid-19 di Indonesia capai 90 persen target WHO.

Jurnalis mengikuti tes usap (swab test) Covid-19. Berdasarkan target WHO, dari 1 juta penduduk, orang yang harus diperiksa adalah sebanyak seribu per pekan. Hingga akhir November, kemampuan tes Covid-19 di Indonesia capai 90 persen target WHO.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Indonesia miliki 465 laboratorium yang bisa memeriksa hasil uji swab.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 menyebutkan bahwa pemeriksaan swab test atau PCR (polymerase chain reaction) secara nasional telah mencapai sekitar 90 persen dari target WHO. Indonesia memang terus berupaya menaikkan kemampuan uji tes Covid-19.

"Jadi, pada pekan terakhir kemarin kita sudah mampu menembus angka target 90 persen dari target WHO," kata Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Covid-19 dr. Dewi Nur Aisyah dalam konferensi pers secara virtual dari Graha BNPB Jakarta, Rabu (2/12).

Ia mengatakan bahwa berdasarkan target WHO, dari satu juta penduduk, orang yang harus diperiksa adalah sebanyak seribu per pekan. "Jadi, dari satu juta penduduk, seribu orang harus diperiksa per minggunya," kata dia.

Dari penetapan target tersebut, Satgas Covid-19 mengasumsikan bahwa dari total sekitar 267 juta penduduk Indonesia, target yang harus diperiksa adalah 267 ribu orang per pekan. Dari dasar perhitungan itu, Satgas Covid-19 mencatat bahwa pada Juli 2020, jumlah pemeriksaan PCR nasional Indonesia baru mencapai 30 persen. Kemudian, Agustus sempat mencapai 40 persen, September di angka 70 persen, Oktober 82 persen dan terakhir pada 28 November jumlah pemeriksaan telah mencapai 90 persen.

"Kalau kita lihat perkembangan, bisa terlihat di sini memang progress-nya berjalan cukup baik. Ini memang sempat turun di pekan ketiga dan keempat Oktober, saat terjadi libur panjang dan karena masih ada kendala atau tantangan kita di lapangan, sehingga jumlah pemeriksaan kita menurun pada saat itu," kata Dewi.

Tetapi persentasenya naik lagi dan terus meningkat sampai mencapai 90 persen dari target WHO. Dewi mengatakan bahwa persentase tersebut diperoleh dari laporan 465 laboratorium yang termasuk dalam laboratorium jejaring.

Namun, ia menekankan bahwa belum tentu semua dari 465 laboratorium jejaring tersebut memberikan laporan mereka tentang hasil pemeriksaan PCR. "Jadi belum tentu, karena ini adalah yang sudah diapprove. Tapi untuk kesiapan dan pelaksanaan ini juga harus kita lihat lagi di lapangan," katanya.

Sementara itu, fakta di lapangan juga menunjukkan bahwa rumah sakit dan laboratorium swasta juga banyak yang melakukan pemeriksaan, tetapi mungkin tidak masuk dalam laporan yang diterima Satgas Covid-19. Oleh karena itu, Dewi menyimpulkan bahwa persentase pemeriksaan PCR di Indonesia secara nasional kemungkinan lebih tinggi daripada target WHO.

"Jadi sebetulnya angka 90 persen ini bisa jadi lebih tinggi," demikian kata Dewi.



sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA