Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

Tuesday, 6 Jumadil Akhir 1442 / 19 January 2021

10 Film Arahan Sutradara Hebat yang Terlupakan

Rabu 02 Dec 2020 16:51 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Qommarria Rostanti

Salah satu adegan dalam film Insomnia.

Salah satu adegan dalam film Insomnia.

Foto: Alcon Entertainment.
Ada banyak alasan mengapa Insomnia dibilang film terbaik Christopher Nolan.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Sutradara memiliki andil yang besar dalam mengubah skenario menjadi adegan demi adegan yang menakjubkan. Namun uniknya, ada beberapa film bagus yang orang lupa bahwa itu diarahkan oleh sutradara kenamaan.

Film apa saja itu? Berikut daftarnya seperti dilansir di laman Screen Rant pada Rabu (2/12):

1. Jack (1996) - Francis Ford Coppola

Dikenal karena dua film terhebat sepanjang masa The Godfather dan film perang Vietnam terhebat dalam sejarah Apocalypse Now, Francis Ford Coppola juga pernah menyutradarai film anak-anak bertajuk Jack.

Film ini mengikuti karakter tituler yang diperankan oleh Robin Williams, yang menua empat kali lebih cepat dari orang normal. Artinya, ketika teman-temannya berusia 10 tahun, dia berusia 40 tahun, dan ketika dia lulus perguruan tinggi, dia berada pada usia nya 80-an. Film ini mendapat sorotan kritis dan bom box office besar-besaran.

2. Hugo (2011) - Martin Scorsese

Dikenal terutama karena film gangster-nya, Martin Scorsese adalah salah satu sutradara terhebat dalam sejarah, dan dia dikenal sering keluar dari zona nyamannya dengan menyutradarai film religi, drama periode sejarah, bahkan banyak dokumenter musik.

Namun Hugo adalah film anak-anak pertama yang dibuat oleh Scorsese. Itu adalah salah satu film sutradara hebat yang mencapai box office dan masih menampilkan beberapa merek dagang Scorsese.

3. Inside Man (2006) - Spike Lee

Spike Lee membuat banyak film antara akhir 1980-an hingga 2000-an yang menggambarkan kejahatan perkotaan, kemiskinan, dan hubungan ras. Tetapi pada 2006, sutradara terkenal itu membuat film perampokan blockbuster yang dibintangi oleh Denzel Washington.

Namun Inside Man masih menampilkan komentar klasik Spike Lee tentang ras. Meskipun dialog adalah salah satu alasan mengapa ini bisa dibilang sebagai film perampokan terbaik, komentar tersebut tidak ada di bagian depan film.

4. Harry Potter and the Prisoner of Azkaban (2004) - Alfonso Cuaron

Marvel Studios kerap menggandeng sutradara yang memiliki film anggaran kecil dan memberikan 150 juta dolar AS kepada mereka untuk membuat film blockbuster konsep tinggi. Tapi Warner Bros telah melakukannya jauh sebelum itu dengan memberi kesempatan kepada Alfonso Cuaron untuk menyutradarai film Harry Potter.

5. Where the Wild Things Are (2009) - Spike Jonze

Sebelum 2009, Spike Jonze memiliki kemitraan yang baik dengan penulis skenario Charlie Kaufman, sebagai sutradara Being John Malkovich dan Adaptation, dua film yang penuh dengan citra hipnotis dan kecenderungan postmodernis. Jadi cukup mengejutkan ketika film Jonze adalah adaptasi dari buku anak-anak.

Ada beberapa utas yang menghubungkan Where The Wild Things Are dengan film-filmnya yang lain, seperti imajinasi dan sifatnya yang seperti mimpi. Tetapi sebagian besar, orang lupa bahwa Jonze mengarahkan film Adaptation dan Her.

6. School of Rock (2003) - Richard Linklater

Ketika Richard Linklater pertama kali menerima kesuksesan dari film Dazed and Confused, dia telah bereksperimen dengan bentuk seni film. Dia mengarahkan Boyhood, di mana dia hanya merekam beberapa adegan setiap tahun selama 12 tahun, serta trilogi Before yaitu serangkaian tiga film romantis yang menggambarkan hubungan pasangan dengan setiap rilis berjarak sembilan tahun.

Itulah mengapa mengejutkan bahwa Linklater mengarahkan School of Rock, komedi Jack Black di mana aktor tersebut berperan sebagai salah satu guru yang paling tidak berguna dan penuh dengan nomor musik yang ceria.

7. Alien 3 (1992) - David Fincher

Meskipun film itu datang pada awal kariernya dalam mengarahkan film berdurasi panjang dan dia belum menemukan gayanya secara tepat, guru film thriller David Fincher itu mengarahkan entri ketiga dalam franchise Alien yang bernasib buruk sejak awal.

8. Magic Mike (2011) - Steven Soderbergh

Steven Soderbergh secara mengejutkan menyutradarai film yang mengisahkan penari telanjang Magic Mike. Soderbergh terkenal dengan drama dan film kriminal, seperti serial Traffic, The Ocean dan Contagion. Penyutradaraan Soderbergh disebut sebagai salah satu alasan Magic Mike lebih baik daripada Hustlers.

9. Insomnia (2002) - Christopher Nolan

Ada banyak alasan mengapa Insomnia bisa dibilang film terbaik Christopher Nolan, tetapi mudah untuk melupakan bahwa sebenarnya juaranya adalah laki-laki di kursi sutradara. Bebas dari konsep apa pun tentang realitas atau ruang, film ini tidak menampilkan komposisi musik megah melalui Hans Zimmer, dan menjadi satu-satunya film Nolan yang tidak dia tulis. Insomnia adalah film thriller yang sangat beralasan, menampilkan penampilan luar biasa dari Robin Williams dan Al Pacino.

10. Hannibal (2001) - Ridley Scott

Meskipun Jodie Foster tidak kembali untuk sekuel Silence of the Lambs, Anthony Hopkins melakukannya, dan mengingat fakta bahwa studio menggandeng Ridley Scott yang brilian untuk mengarahkan film, kecil kemungkinan terjadi kesalahan.

Sayangnya, meskipun berhasil dengan sangat baik di seluruh dunia, dan menghasilkan 350 juta dolar AS di box office, Hannibal adalah bencana kritis. Banyak orang lupa bahwa itu disutradarai oleh Scott dan dia mungkin tidak keberatan dengan itu.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA