Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Parlemen Iran Sahkan RUU untuk Tingkatkan Aktivitas Nuklir

Rabu 02 Dec 2020 01:08 WIB

Red: Nur Aini

Parlemen Iran pada Selasa (1/12) menyetujui RUU yang memungkinkan pengayaan uranium setidaknya 20 persen

Parlemen Iran pada Selasa (1/12) menyetujui RUU yang memungkinkan pengayaan uranium setidaknya 20 persen

Teheran ingin memperkaya uranium setidaknya 20 persen

 

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Parlemen Iran pada Selasa (1/12) menyetujui RUU yang memungkinkan pengayaan uranium setidaknya 20 persen dan meningkatkan stok uranium tingkat rendah yang diperkaya.

Menurut laporan televisi pemerintah Iran, rancangan undang-undang yang disebut "Rencana Aksi Strategis untuk Mencabut Sanksi dan Melindungi Kepentingan Bangsa Iran" disetujui dengan 251 suara mendukung di parlemen yang beranggotakan 290 orang.

Baca Juga

Setelah memberikan suara untuk mendukung RUU tersebut, anggota parlemen Iran meneriakkan slogan-slogan seperti "Ganyang Amerika", "Gulingkan Israel", "Kemartiran adalah kehormatan kami" dan "Darah di pembuluh darah kami adalah hadiah untuk Pemimpin (tertinggi) kami (Ayatollah Ali Khamenei) ".

Jika RUU yang disahkan oleh parlemen mendapat persetujuan akhir dari Dewan Konstitusi dan menjadi undang-undang, Otoritas Energi Atom Iran akan mulai memperkaya uranium setidaknya 20 persen dan meningkatkan cadangan uranium tingkat rendah yang diperkaya.

Rancangan tersebut juga mencakup protokol tambahan yang memungkinkan Iran untuk menarik diri dari Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir dalam dua bulan. Hal itu jika para pihak dalam perjanjian nuklir tidak mengambil langkah-langkah untuk menormalkan hubungan perbankan dan ekspor minyak Iran.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/parlemen-iran-sahkan-ruu-untuk-tingkatkan-aktivitas-nuklir/2061986
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA