Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Tuesday, 25 Rajab 1442 / 09 March 2021

Mesir Tutup Sementara Penyelidikan Pembunuhan Peneliti Itali

Rabu 02 Dec 2020 02:53 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Esthi Maharani

Bendera Mesir

Bendera Mesir

Peneliti doktoral Italia melakukan penelitian tentang serikat buruh Mesir.

REPUBLIKA.CO.ID, KAIRO – Mesir akan menutup sementara penyelidikan atas pembunuhan mahasiswa Italia, Guilio Regeni di Kairo yang dicurigai oleh Roma sebagai pejabat keamanan Mesir. Badan peradilan kedua negara dalam pernyataan bersama mengatakan pencarian pelaku pembunuhan tahun 2016 akan terus dilakukan meskipun berkas investigasi ditutup sementara.

Pengadilan Italia mengatakan pihaknya berencana untuk menutup penyelidikan terhadap lima tersangka dari dinas keamanan Mesir. Sebuah berkas di mana pihak Mesir menyuarakan reservasi ekstrim. Regeni yang merupakan seorang peneliti doktoral Universitas Cambridge berusia 28 tahun menghilang pada Januari 2016 di Kairo, tempat dia melakukan penelitian tentang serikat buruh Mesir.

Dilansir English Al Arabiya, Selasa (1/12), tubuhnya dimutilasi dan ditemukan di pinggiran ibu kota setelah sembilan hari dia menghilang. Ada beberapa tanda penyiksaan di bagian tubuhnya. Di tengah pertengkaran diplomatik antara kedua negara mengenai penanganan penyelidikan, berbagai teori yang diajukan oleh otoritas Mesir telah ditolak oleh rekan-rekan Italia mereka.

Orang tua Regeni mengatakan pada Senin (30/11), mereka telah mengalami semua jenis penghinaan dari pihak Mesir yang menculik, menyiksa, dan membunuh putra mereka.

Sang ibu Regeni menyebut tubuh anaknya telah dimutilasi sangat parah sampai sang ibu hampir tidak mengenalinya. Regeni telah meneliti serikat pekerja pedagang kaki lima Mesir, sebuah masalah politik yang sangat sensitif di Mesir.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA