Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Polisi Turki Menangkap 116 Tersangka Teroris

Rabu 02 Dec 2020 00:41 WIB

Rep: Meiliza Laveda/ Red: Esthi Maharani

Ilustrasi Terorisme

Ilustrasi Terorisme

Foto: Foto : MgRol_92
116 total tersangka atas dugaan hubungan mereka dengan Organisasi Teroris Fetullah

REPUBLIKA.CO.ID, IZMIR –  Polisi Turki menangkap 116 total tersangka atas dugaan hubungan mereka dengan Organisasi Teroris Fetullah (FETO), sebuah kelompok di balik kudeta yang dikalahkan tahun 2016. Jaksa di Provinsi Izmir Barat mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk 82 tersangka, termasuk 70 tentara aktif, karena menyusup ke Angkatan Bersenjata Turki.

Para tersangka dituduh berkomunikasi dengan imam rahasia yang merupakan anggota senior FETO melalui telepon umum. Operasi serentak dilakukan di 39 provins dengan hasil 63 tersangka ditangkap. Secara terpisah, sebanyak 41 mantan petugas polisi ditangkap dalam operasi yang berbasis Izmir.

Dilansir Anadolu Agency, Selasa (1/12), penangkapan terjadi setelah jaksa di Izmir mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk 44 tersangka atas komunikasi mereka dengan imam rahasia. Tim polisi anti-teror menangkap 12 tersangka dari 20 orang yang dicari surat perintah di Ankara. Mereka dituduh menggunakan ByLock, sebuah aplikasi pesan smartphone yang terenkripsi pada kelompok itu.

Perburuan terhadap tersangka yang tersisa masih berlangsung. FETO dan pemimpinnya yang berbasis di AS, Fetullah Gulen dituduh mengatur kudeta yang dikalahkan pada 15 Juli 2016. Ini menyebabkan 251 orang menjadi martir dan hampir 2.200 terluka.

Ankara juga menuduh FETO berada di balik kampanye jangka panjang untuk menggulingkan negara melalui infiltrasi institusi Turki, khususnya militer, polisi, dan pengadilan. Sejak upaya kudeta, puluhan ribu tersangka FETO telah ditangkap, termasuk mereka yang banyak di angkatan bersenjata, polisi, sistem peradilan, dan sektor pendidikan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB