Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Gelar Pesta di Tengah Lockdown, Rita Ora Siap Bayar Denda

Selasa 01 Dec 2020 16:43 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah, Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Penyanyi Rita Ora menggelar pesta ulang tahunnya di tengah lockdown di Inggris. Dia mengakui hal tersebut sebagai keputusan yang salah.

Penyanyi Rita Ora menggelar pesta ulang tahunnya di tengah lockdown di Inggris. Dia mengakui hal tersebut sebagai keputusan yang salah.

Foto: Reuters
Rita Ora minta maaf karena menggelar pesta ulang tahun di tengah lockdown Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Penyanyi Inggris Rita Ora meminta maaf karena telah melanggar aturan pembatasan sosial dengan mengadakan pesta ulang tahun. Ia mengatakan bahwa hal itu adalah kesalahan yang serius dan tidak bisa dimaafkan.

Menurut sumber, Ora dengan sukarela menawarkan untuk membayarkan denda 10 ribu pound sterling (sekitar Rp 189,7 juta) yang mungkin akan dikenakan kepada pengelola restoran tempatnya menggelar pesta. Itikad itu ia sampaikan setelah berbicara dengan aparat yang memergokinya serta yang mendatangi kediamannya.

Pesta yang digelar pada Sabtu di restoran Casa Cruz di kawasan Notting Hill, London, mengundang tamu dari kalangan selebritas, termasuk model Cara dan Poppy Delevingne. Surat kabar The Sun memuat foto-foto kebersamaan Ora dan beberapa tamu ketika pesta.

Di bawah aturan pembatasan wilayah (lockdown) di Inggris, semua pub dan restoran di Inggris harus tutup, kecuali pesanan take away atau pesan antar. Selain itu, masyarakat juga dilarang bertemu di dalam ruangan dengan keluarga lain yang tidak tinggal serumah.

Melalui laman Instagram, Ora mengatakan bahwa dia telah mengadakan pertemuan kecil dengan beberapa teman untuk merayakan ulang tahunnya ke-30.

“Itu adalah momen saat keputusan dibuat dengan pandangan yang salah. Kami keluar rumah ketika diberlakukan lockdown, dan kami merasa itu akan baik-baik saja,” kata Ora seperti dikutip dari AP pada Selasa (1/12).

Penyanyi yang terkenal lewat single "Anywhere" dan "I Will Never Let You Down” itu sadar bahwa keputusan untuk menggelar pesta sangat tidak bertanggung jawab. Ia mengundang 30 tamu ke pesta ulang tahunnya itu.

“Atas tindakan ini, saya bertanggung jawab penuh,” ujarnya.

Menanggapi tentang acara tersebut, juru bicara Perdana Menteri Boris Johnson, Jamie Davies memperingatkan agar semua masyarakat termasuk selebriti agar patuh pada protokol kesehatan dan aturan ketika lockdown guna meredam Covid-19.  

"Semua masyarakat harus bisa memberikan contoh yang baik dengan mematuhi semua aturan. Peringatan ini ditujukan kepada semua masyarakat, termasuk selebritas,” tegas Davies.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA