Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Polda Akui DPO Pembunuh Sekeluarga di Sigi Kuasai Medan

Selasa 01 Dec 2020 14:59 WIB

Rep: Haura Hafizhah/ Red: Teguh Firmansyah

Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Pol Abdul Rakhman Baso (kanan) berbincang dengan Danrem 132 Tadulako Brigjen TNI Farid Makruf (kiri) sebelum memberikan keterangan pers di Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/11/2020). Kapolda menyebutkan serangan yang terjadi di Dusun Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi pada Jumat (27/11/2020) lalu diduga kuat dilakukan oleh kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Aparat keamanan TNI dan Polri yang tergabung dalam Satgas Tinombala bersama Kepolisian setempat kini juga terus memburu para pelaku serta meminta masyarakat untuk tidak terprovokasi.

Kapolda Sulawesi Tengah Irjen Pol Abdul Rakhman Baso (kanan) berbincang dengan Danrem 132 Tadulako Brigjen TNI Farid Makruf (kiri) sebelum memberikan keterangan pers di Palu, Sulawesi Tengah, Minggu (29/11/2020). Kapolda menyebutkan serangan yang terjadi di Dusun Lewonu, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi pada Jumat (27/11/2020) lalu diduga kuat dilakukan oleh kelompok teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pimpinan Ali Kalora yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Aparat keamanan TNI dan Polri yang tergabung dalam Satgas Tinombala bersama Kepolisian setempat kini juga terus memburu para pelaku serta meminta masyarakat untuk tidak terprovokasi.

Foto: ANTARA/Mohamad Hamzah
Satgas Tinombala masih melakukan pencarian terhadap kelompok MIT.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Kabid Humas Polda Sulawesi Tengah (Sulteng) Kombes Didik Supranoto mengatakan Satgas Tinombala masih melakukan pencarian terhadap kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang membunuh satu keluarga di Kabupaten Sigi, Sulteng. Namun, terdapat hambatan yaitu daerah sana cukup luas dan memiliki hutan yang lebat.

"Para Daftar Pencarian Orang (DPO) sangat menguasai medan daerah sana karena memang mereka sehari-hari disitu. Sulitnya berkomunikasi karena tidak ada jaringan di sana," katanya saat dikonfirmasi di Jakarta, Selasa (1/12).

Kemudian, ia melanjutkan Satgas Tinombala selalu melakukan Analisa dan Evaluasi (Anev) secara rutin. Sehingga. memiliki cara dan strategi untuk pemecahannya dan menangkap kelompok MIT. "Ditunggu saja ya, kami selalu Anev secara rutin," kata dia.

Sebelumnya diketahui, Satgas Tinombala saat ini sedang bekerja keras mencari kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang telah melakukan pembunuhan satu keluarga dan pembakaran rumah di Kapubaten Sigi, Sulawesi Tengah (Sulteng).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigjen Pol Awi Setiyono, meminta masyarakat percaya kalau Polri dan TNI bisa menangkap kelompok tersebut.  
"Percayalah Satgas Tinombala telah bekerja keras di sana. Buktinya kemarin dua anggota MIT ditangkap dan ditembak. Perlu diketahui wilayah di sana tidak gampang. Disana itu memiliki ketinggian hingga 2.500 mdpl dan hutan belantara," katanya saat virtual konferensi pers melalui akun Youtube, Senin (30/11).  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA