Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Mengapa Bintang Betelgeuse Meredup?

Selasa 01 Dec 2020 05:17 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Foto konstelasi Orion yang diambil ilmuwan Rogelio Bernal Andreo pada Oktober 2010. Betelgeuse nampak berwarna merah kekuningan pada bagian kiri bawah.

Foto konstelasi Orion yang diambil ilmuwan Rogelio Bernal Andreo pada Oktober 2010. Betelgeuse nampak berwarna merah kekuningan pada bagian kiri bawah.

Foto: Sumber: Wikimedia Commons
Kecerahan bintang Betelgeuse berfluktuasi dalam siklus 400 hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Betelgeuse, bintang paling terang kedua di konstelasi Orion dan salah satu bintang paling terang di langit malam. Namun saat ini, bintang ini mulai meredup.

Astronom yang mempelajarinya menduga bahwa Betelgeuse telah mendekati ajal. Usianya kurang dari 10 juta tahun, lebih muda dibandingkan dengan matahari yang berusia sekitar 4,6 miliar tahun.

Namun, lantaran Betelgeuse sangat besar dan membakar bahan bakarnya dengan sangat cepat, Betelgeuse sudah berada dalam tahap akhir kehidupan super raksasa merah. Suatu hari nanti, dalam waktu yang tidak terlalu lama, jika bintang tersebut tidak akan mampu menopang bobotnya sendiri, bintang akan runtuh dengan sendirinya dan memantul dalam supernova.

"Kami tahu suatu hari ia akan mati dan meledak. Dalam istilah astronomi, 'satu hari' berarti sekitar 200.000 tahun mendatang," kata Emily Levesque, astrofisikawan di University of Washington di Seattle, dilansir di Science News, Senin (30/11).

Betelguese dapat dilihat selama musim dingin di Belahan Bumi Utara. Perkiraan statistik Betelgeuse bervariasi. Namun, jika Betelguese berada di pusat tata surya kita, bintang tersebut akan mengisi sebagian besar ruang antara matahari dan Jupiter.

Dengan ukuran sekitar 15 hingga 20 kali lebih besar dari Matahari, di suatu tempat antara 750 dan 1.000 kali diameternya dan hanya sekitar 550 tahun cahaya dari Bumi, Betelgeuse biasanya berada di antara bintang paling terang keenam dan ketujuh di langit.

Kecerahan Betelgeuse bervariasi, bahkan dalam keadaan normal. Lapisan luarnya adalah kuali gas panas dan plasma yang menggelegak. Saat material panas naik ke permukaan, bintang menjadi terang. Saat materi jatuh ke inti, bintang meredup.

Siklus konveksi itu menempatkan Betelgeuse pada 'sakelar peredup' semiregular yang berfluktuasi kira-kira setiap 400 hari atau lebih. Kecerahan bintang juga bervariasi setiap enam tahun, meskipun para astronom tidak tahu mengapa.

Pada Oktober 2019, Betelgeuse mulai meredup, yang sebenarnya tidak terlalu aneh. "Perubahan tersebut sesuai dengan siklus normal 400 hari," kata astronom Edward Guinan dari Universitas Villanova di Pennsylvania, yang telah melacak siklus kecerahan Betelgeuse sejak 1980-an.

Menjelang Natal 2019, Betelgeuse adalah yang paling redup dalam 100 tahun lebih yang telah diukur para astronom. Peredupan terus berlanjut hingga Februari 2020.

Guinan adalah salah satu yang pertama membunyikan mengatakan hal ini. Pada 7 Desember, dan sekali lagi pada 23 Desember, dia dan rekannya memposting buletin di situs web The Astronomer’s Telegram yang mengumumkan bintang itu meredup dan mendorong sesama astronom untuk melihatnya.

Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa peredupan adalah pertanda supernova. "Saya tidak pernah mengatakan itu akan menjadi supernova," kata Guinan.

Lantaran ledakan ini sangat jarang, para astronom tidak mengetahui apa sinyal dari supernova yang akan segera terjadi. Peredupan bisa menjadi salah satunya.

Begitu bintang mulai kembali ke kecerahan biasanya pada pertengahan Februari, pembicaraan tentang supernova segera memudar. Sebuah makalah yang diterbitkan di Astrophysical Journal 10 Oktober meningkatkan kepercayaan pada umur panjang Betelgeuse.

Pengamatan menunjukkan bahwa bintang itu baru saja di awal usia tuanya dan memiliki setidaknya 100.000 tahun lagi sebelum meledak. Tapi apa yang akan terjadi, jika tidak akan meledak?

Astronom di seluruh dunia kemudian mempelajarinya, dan masuk ke dalam dua kubu. Ada astronom yang menduga peredupan Betelgeuse disebabkan oleh awan debu yang terbatuk-batuk oleh bintang itu sendiri, menghalangi cahayanya. Kubu lain tidak yakin apa penjelasannya, tetapi mengatakan 'tidak' pada spekulasi debu.

Ahli astrofisika Miguel Montargès bersemangat untuk memecahkan misteri debu versus bukan debu. Untuk membuktikannya, ia menggabungkan dua jenis pengamatan: membuat gambar 2-D dari seluruh cakram bintang, tetapi dalam panjang gelombang yang lebih panjang seperti inframerah atau submillimeter. Dengan begitu, ahli bisa membedakan debu dari bintang.

Hanya satu observatorium yang dapat melakukan keduanya sekaligus: Atacama Large Millimeter / submillimeter Array, atau ALMA, di Chili. Montargès telah merencanakan untuk meminta pengamatan Betelgeuse dengan ALMA pada bulan Juni dan Juli, ketika langit musim dingin di Belahan Bumi Selatan paling bebas dari turbulensi. Namun ALMA ditutup pada Maret dan masih ditutup pada September karena pandemi.

"Pada akhirnya, jika Betelgeuse benar-benar mengeluarkan awan debu tahun lalu, itu bisa mengajari kita tentang asal mula kehidupan di alam semesta," kata Montargès.

Bahkan jika teori mengenai debu sebagian benar, kata dia, peredupan Betelgeuse mungkin adalah pertama kalinya manusia menyaksikan benih kehidupan diluncurkan ke kosmos.

Sementara itu, dia lega melihat bintang favoritnya bersinar terang kembali. Orang-orang terus bertanya kepadanya apakah dia ingin Betelgeuse menjadi supernova agar dia bisa mempelajarinya.

"Saya ingin bintang lain menjadi supernova. Bintang Antares, saya tidak peduli tentang itu, itu bisa meledak kapan saja. Tapi tidak Betelgeuse." kata Montarges.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA