Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Kemenkes: Temuan Kasus Baru HIV pada Masa Pandemi Turun

Senin 30 Nov 2020 16:19 WIB

Red: Ratna Puspita

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kemenkes Siti Nadia Tarmizi

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kemenkes Siti Nadia Tarmizi

Foto: Dok Kemenkes
Penurunan temuan kasus HIV baru di masyarakat menurun hampir 40 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan mencatat temuan kasus baru HIV pada 2020 hingga akhir November atau pada masa pandemi Covid-19 menurun dibandingkan dengan tahun 2019 yang mencapai 52 ribu kasus. Penurunan temuan kasus HIV baru di masyarakat menurun hampir 40 persen menjadi 32 ribu kasus pada tahun ini.

"Tahun lalu kita menemukan kasus sebanyak 52 ribu, tahun ini menurun cukup jauh jadi 32 ribu," kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kemenkes Siti Nadia Tarmizi dalam konferensi pers tentang Peringatan Hari AIDS Sedunia secara daring yang dipantau di Jakarta, Senin (30/11).

Penurunan temuan kasus baru HIV ini karena menurunnya angka kunjungan ke fasilitas kesehatan di masa pandemi Covid-19. Penemuan kasus HIV di masyarakat ini penting agar orang yang mengidap penyakit menular tersebut segera diketahui dan bisa mendapatkan pengobatan dengan cepat agar HIV tidak bertambah buruk menjadi AIDS yang kondisi kesehatannya menjadi semakin menurun.

Baca Juga

Kemenkes memiliki program untuk temuan status HIV mencapai 90 persen. Kemudian, dilanjutkan dengan 90 persen pengidap HIV mendapatkan terapi pengobatan ARV sehingga 90 persen virus yang ada di masyarakat tersupresi dan tidak bisa menularkan kepada orang lain.

Selain penurunan temuan kasus HIV, penurunan juga terjadi pada pemeriksaan dini HIV dan penyakit lainnya bagi ibu hamil pada tahun 2020 ini. Program pencegahan penyakit menular dari ibu ke anak seperti HIV, sifilis dan hepatitis yang ditargetkan 2,5 juta tes dalam setahun, pada di masa pandemi 2020 ini baru memeriksa 1,7 juta ibu hamil.

Dari pemeriksaan tersebut, Nadia menyebutkan kurang lebih 0,3 persennya positif HIV. "Yang kita ketahui sebagaimana ibu hamil yang kita lakukan tes adalah bukan dari populasi kunci," kata dia.

Kemenkes pada 2012 mengestimasi terdapat 630 ribu penduduk Indonesia yang mengidap HIV. Namun, berdasarkan pemodelan terbaru yang dilakukan pada tahun 2018, angka estimasi tersebut turun menjadi 543 orang yang mengidap HIV.

Indonesia menargetkan eradikasi penyakit HIV di Tanah Air pada tahun 2030 dengan tiga indikator, yaitu tidak adanya infeksi HIV baru, tidak adanya kematian yang disebabkan akibat HIV, dan tidak ada lagi diskriminasi bagi pengidap HIV.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA