Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Top 5 News: Munarman Ingatkan Bima Arya, RS Ummi Minta Maaf

Senin 30 Nov 2020 07:36 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Wali Kota Bogor Bima Arya berpose dengan buku karyanya yang berjudul Positif! saat peluncuran di Pendopo 6, Baranangsiang Indah, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (13/6/2020). Buku berjudul Positif! setebal 148 halaman yang ditulis Bima Arya tersebut berisi pengalaman dan renungan selama menjalani perawatan dan isolasi sebagai pasien positif COVID-19 di RSUD Kota Bogor, sekaligus memberi kesadaran bagi semua orang untuk dapat mengikuti protokol kesehatan agar terhindar dari virus corona baru (COVID-19).

Wali Kota Bogor Bima Arya berpose dengan buku karyanya yang berjudul Positif! saat peluncuran di Pendopo 6, Baranangsiang Indah, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (13/6/2020). Buku berjudul Positif! setebal 148 halaman yang ditulis Bima Arya tersebut berisi pengalaman dan renungan selama menjalani perawatan dan isolasi sebagai pasien positif COVID-19 di RSUD Kota Bogor, sekaligus memberi kesadaran bagi semua orang untuk dapat mengikuti protokol kesehatan agar terhindar dari virus corona baru (COVID-19).

Foto: ANTARA /Arif Firmansyah
Munarman kepada Bima Arya: Saya ingatkan dia, jangan sok kuasa!

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Suruh belajar hukum lagi Bima Arya. Saya ingatkan dia, jangan sok kuasa! Kalimat peringatan itu dilontarkan Munarman untuk Wali Kota Bogor, Bima Arya terkait dirawatnya Habib Rizieq Shihab di RS Ummi, Bogor yang berujung pada pelaporan ke polisi. Berita peringatan Munarman itu menempati peringat pertama dalam daftar top 5 news Republika.co.id, Ahad (29/11).

Kabar Bima Arya kontra HRS juga tertuang dalam dua berita soal penjelasan RS Ummi terkait yang dipolisikan karena enggan membuka rekam medis HRS. Dua berita dari RS Ummi masuk jajaran berita terpopuler.

Baca top 5 news Republika.co.id pada Ahad, 29 November 2020 selengkapnya:

1. Munarman Ingatkan Bima Arya Jangan Sok Berkuasa

JAKARTA — Sekretaris Umum DPP Front Pembela Islam (FPI), Munarman, menanggapi pelaporan Direktur Utama Rumah Sakit (RS) Ummi, Andi Tatat, ke Polresta Bogor Kota. Dia juga menyatakan kekecewaannya atas Wali Kota Bogor yang memaksa pembukaan data hasil swab Habib Rizieq Shihab dan menuntut pelaksanaan swab ulang.

‘"Itu artinya Bima Arya nggak ngerti hukum. Dan langkah Bima semata arogansi kekuasaan," ujar dia kepada Republika, Ahad (29/11).

photo
Panglima FPI Munarman. - (Republika/Raisan Al Farisi)
Mengutip tulisan Muhammad Luthfie Hakim, dia menjelaskan mengenai persetujuan tindakan dan rahasia kedokteran yang dilindungi UU. Lanjutnya, berdasarkan pasal 38 ayat (1) UU No.44 Tahun 2009 tentang rumah sakit, dijelaskan, bahwa rumah sakit harus menyimpan rahasia kedokteran.

"Suruh belajar hukum lagi Bima Arya. Saya ingatkan dia, jangan sok kuasa," tuturnya.

Baca berita selengkapnya di sini.

2. MER-C Sayangkan Sikap Bima Arya Intervensi Perawatan Rizieq

JAKARTA— Ketua Presidium MER-C menyayangkan sikap Walikota Bogor Bima Arya yang melakukan intervensi terahadap pihak rumah sakit yang menangani Habib Rizieq Shihab. 

MER-C meminta agar semua pihak tidak membuat kegaduhan dan memberi kepercayaan kepada tim medis yang bertugas. 

photo
Ketua Presidium MER-C Sarbini Abdul Murad bersama jajaran direksi MER-C berbincang bersama saat berkunjung ke Kantor Republika, Jakarta, Rabu (19/2). - (Republika/Thoudy Badai)
Ketua Presidium MER-C, dr Sarbini Abdul Murad, menyayangkan sikap Bima yang mempublikasikan kondisi Habib Rizieq sebagai pasien kepada publik. Tindakan ini dinilai tidak beretika dan dapat menimbulkan kesimpangsiuran serta keresahan bagi masyarakat.

Baca berita selengkapnya di sini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA