Sunday, 4 Jumadil Akhir 1442 / 17 January 2021

Sunday, 4 Jumadil Akhir 1442 / 17 January 2021

Spesies Tokek Mini Ditemukan di India

Senin 30 Nov 2020 00:27 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Ani Nursalikah

Spesies Tokek Mini Ditemukan di India. Cnemaspis avasabinae atau tokek mini yang ditemukan di luar Ghats Barat, India.

Spesies Tokek Mini Ditemukan di India. Cnemaspis avasabinae atau tokek mini yang ditemukan di luar Ghats Barat, India.

Foto: The Hindu/Ishan Agarwal
Menurut penjelasan, spesies kadal itu termasuk dalam genus Cnemaspis.

REPUBLIKA.CO.ID, GHATS TIMUR -- Baru-baru ini sebuah studi di India telah menemukan spesies tokek baru, salah satu ukuran terkecil yang diketahui. Menurut penjelasan, spesies kadal itu termasuk dalam genus Cnemaspis. Di India, 45 spesies Cnemaspis telah ditemukan, 34 di antaranya berasal dari Western Ghats.

“Cnemaspis adalah salah satu dari beberapa kelompok tokek yang sekarang kita kenal sangat beragam dan tersebar luas di sebagian besar Semenanjung India. Mengetahui hal ini, kami dapat melakukan survei di tempat-tempat yang belum dipelajari, atau belum dipelajari, dan ada kemungkinan besar bahwa spesies baru dapat ditemukan, ”jelas Aaron M. Bauer dari Universitas Villanova, AS dan penulis makalah yang terbit di Zootaxa itu, mengutip The Hindu, Ahad (29/11).

Berdasarkan keterangan, tokek kerdil yang baru ditemukan itu atau Cnemaspis avasabinae adalah spesies ke-12 yang ditemukan di luar Ghats Barat dan juga spesies pertama yang dilaporkan dari Pegunungan Velikonda di Andhra Pradesh. Penemuan ini menunjukkan genus itu dimungkinkan tersebar lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya.

Baca Juga

“Dulu, diperkirakan hanya ada sedikit spesies, banyak dari mereka relatif tersebar luas, tetapi sekarang kami menyadari bahwa kemungkinan setiap pegunungan atau petak hutan yang terisolasi mungkin memiliki spesiesnya sendiri. Meskipun kami sudah lama mengetahui keragaman di Ghat Barat tinggi, baru belakangan ini kami menyadari Ghat Timur juga sangat beragam,” kata Bauer. 

Sejauh ini, tim peneliti yang menemukan spesies itu memberinya nama Sabin’s Nellore dwarf gecko. Spesies baru ini disebut kerap terlihat di hutan cemara yang kering di antara bebatuan, di bawah sungai kecil di ketinggian kurang dari 200 meter di atas permukaan laut, yang ukurannya kurang dari 2,9 cm.

Ciri-cirinya, dari punggung kepala, badan dan ekor reptil ini berwarna abu-abu-merah muda dengan enam pasang bercak coklat tua. Namun demikian, peneliti mengklaim, penemuan yang paling menarik adalah spesies jantan tidak memiliki pori-pori femoralis. Umumnya, sebagian besar varian kadal memiliki pori-pori femoralis di kedua jenis kelamin, dan sekresi dari pori-pori ini berperan dalam komunikasi.

“Kurangnya pori-pori femoralis tidak berarti tokek jantan itu tidak mendapatkan alat komunikasi kimiawi yang memadai. Mungkin juga tokek dapat melepaskan feromon untuk menarik atau berkomunikasi dengan calon pasangannya, meskipun tidak ada pori-pori. Pori-pori mungkin sangat berguna untuk kadal yang memelihara daerah jelajah atau teritori dan menggunakannya untuk menandai ini - untuk menjauhkan jantan lain bahkan lebih dari untuk menarik betina. Cnemaspis juga memiliki penglihatan yang baik, jadi sinyal visual mungkin berperan dalam ketertarikan pasangan pada tokek ini,” ujar dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA