Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Saturday, 3 Jumadil Akhir 1442 / 16 January 2021

Filipina Siapkan Puluhan Juta Vaksin Buat Warganya

Ahad 29 Nov 2020 05:58 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Fuji Pratiwi

Vaksin Covid-19 eksperimental yang dikembangkan AstraZeneca bersama University of Oxford (ilustrasi). Pemerintah Filipina menyebut sekitar 60 juta orang warganya menjadi target vaksinasi Covid-19 tahun depan.

Vaksin Covid-19 eksperimental yang dikembangkan AstraZeneca bersama University of Oxford (ilustrasi). Pemerintah Filipina menyebut sekitar 60 juta orang warganya menjadi target vaksinasi Covid-19 tahun depan.

Foto: EPA
Vaksinasi akan diprioritaskan bagi kelompok rentan, warga miskin, dan militer.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Pemerintah Filipina menyebut sekitar 60 juta orang warganya menjadi target vaksinasi Covid-19 tahun depan. Diperkirakan biaya vaksinasi mencapai  1,4 miliar dolar AS untuk mengembangkan kekebalan di kalangan mayoritas warga Filipina. 

Kepala Pelaksana Kebijakan Nasional Filipina Melawan Covid-19 Carlito Galvez Jr mengatakan, negosiasi sedang berlangsung dengan empat perusahaan farmasi negara Barat dan China. Di antaranya, Pfizer yang berbasis di Amerika Serikat dan Sinovac Biotech China, untuk mengamankan vaksin awal tahun depan. Salah satu perusahaan yang berbasis di Inggris, AstraZeneca, dikabarkan siap memasok hingga 20 juta vaksin.

"Kami akan menargetkan komunitas yang paling rentan dan termiskin di daerah yang terkena dampak," kata Galvez saat berbicara tentang siapa yang akan diprioritaskan mendapat vaksinasi dilansir dari kantor berita Bernama pada Sabtu (28/11).

Baca Juga

Sementara itu, Presiden Rodrigo Duterte mengatakan ingin polisi dan personel militer diprioritaskan memperoleh vaksin. Sebab kedua institusi itu sudah banyak pengorbanan dalam pandemi ini, termasuk dalam pekerjaan tanggap bencana.

"Saya membutuhkan militer dan polisi yang sehat. Karena jika mereka semua sakit tidak ada yang dapat saya andalkan," kata Duterte. 

Diketahui, Filipina memiliki lebih dari 420 ribu kasus Covid-19 yang dikonfirmasi. Jumlah ini merupakan kasus Covid-19 terbanyak kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA